Dari Tempe Penyet Sampai Kerusakan Hutan Dari Tempe Penyet Sampai Kerusakan Hutan ~ Kempor.Com Dari Tempe Penyet Sampai Kerusakan Hutan

Jumat, 08 Juni 2012

Disebuah warung makan tempe penyet deket perempatan di daerah kumuh pinggiran kota Surabaya. Berjalan seorang Mahasiswa dalam kondisi lapar yang bertampang pas pas an, pendek, item, dan belum mandi lagi *huek.

Dia bertemu teman teman sepenanggungannya di "penyetan" tersebut. Terjadilah sebuah perbincangan antara mahasiswa yang lumayan seru.

Salah satu mahasiwa yang mulutnya penuh dengan nasi membuka pembicaraan. "Udah pada denger berita belum?"

"Berita opo coek?" sahut nya dengan kepedesan sambil nunggu es pesananya dateng.

"Itu loh, tentang perusakan hutan yang dilakukan oleh APP?, gile bro.. Parah banget, sumprit, baca deh kalau nggak percaya"

"Tanggung jawab siapa hayow kalau mpe gitu?" Jawabnya sambil nunggu es yang nggak dateng dateng.

"Yang jelas bukan kitalah, Kita kan masih kuliah, apalagi besok kalau lulus nggak bakalan kerja di disono kok" masih dengan mulut penuh nasi..

"whoo djancoek koen!!. Mentang mentang kita nggak kerja di APP lalu kita nggak peduli sama kerusakan hutan tadi? cuih mati aja lo pada!!" Lanjutnya sambil melet melet kepedesan + emosi pesenan es jeruknya nggak dateng2. 

"Kalian juga terlibat woy!!!, setiap orang yang ada di rumah yang lagi nonton sule semuanya harus bertanggung jawab." sambungnya.

Tak lama kemudian adik angkatan disebelahnya yang tak sengaja nguping dari tadi ikut nyeplos. 
"Saya aktifis dan pecinta alam di kampus kok mas" sahut adik angkatannya yang ngakunya pecinta alam dan aktifis bem (hah? mapala n bem? kagak mungkin)

"Djancoek koen!!! Mahasiswa secara tidak langsung merupakan sosok yang paling bertanggung jawab mengenai kerusakan hutan di Indonesia, baik dia ikut pecinta alam atau bukan".
"Kok Bisa mas?" sahut adik angkatan yang masih unyu unyu tadi.

"Bayangkan berapa lembar kertas, berapa bendel buku dan semua kertas catatan yang kita pakai dari TK sampai Lulus kuliah?"

"Hitung berapa rim kertas yang kita habiskan buat laporan dan keperluan tugas dalam 1 semester?!!" nada lantang khas soroboyonan.

"Katakanlah 1 kelas ada 30 orang yang minimal menghabiskan 30 rim kertas A4. Apabila 1 angkatan terdapat 3 kelas maka sudah 90 rim. Jika 1 fakultas ada 5 jurusan maka dalam 1 semester sudah menghabiskan 450 rim. Bayangkan jika 1 kampus besar dengan banyak laporan dan tugas yang di tulis di kertas. Belum lagi jika sudah mulai mengerjakan skripsi, 1 orang bisa menghabiskan 2 rim lebih!!!" masih kepedesan nunggu minuman.

Pelayan warung penyetan yang merupakan anak dari pemilik penyetan pun datang sambil membawa 2 gelas es jeruk. Dan ikut nylonong aja. 
"Untung saya masih duduk di bangku SMA dan besok kalo dah lulus langsung nglanjutin penyetan Ibu, jadi nggak nglanjutin kuliah kaka*" :D

"Enak aja!!!, kalian anak anak SD, SMP, SMA juga musti tanggung jawab, berapa pohon yang ditebang buat Ujian Nasional kita dulu? berapa juta daun yang berserakan? ntu aja belum ditambah kertas contekan yang kita buat!!!". Jawabnya dengan keras walaupun udah dapet minum. 

Tak jauh dari tempat duduk para anak kuliahan tadi datenglah kakek kakek yang masih nunggu pesanan makannya dateng,

"dulu kakek nggak sekolah nak!!!" *ahihihihi sambung kakek sambil ketawa.

"Elo lagi kek!!, udah nggak sekolah bangga!! Payah" Jawab pemuda item tadi.

"Kakek punya KTP nggak?"

"punya nak,," jawab sang kakek dengan pelan.

"Brarti ikut pemilu donk?"

"Ya jelas ikut lah nak, satu suara milik kakek ntu sangat berpengaruh buat masa depan bangsa ini" Jawab kakek dengan lantang.

"Whuuuu!!!!!" Sontak Pemuda tersebut sambil berdiri.

"Kalau dihitung hitung berapa kertas yang dihabiskan buat event pemilu kek? Belum waktu kampanyenya juga, banyak kertas kertas yang tidak berguna di tempel di tiang tiang listrik. Bayangkan kalau semua dijumlahkan, diseluruh Indonesia ada berapa juta kilo kertas yang dihabiskan buat kampanye kek?".

"Iya nak, kakek jadi galau nie,," jawab kakek sambil ngelus perut dan dada bersamaan.

"ingat ndak waktu kita mau buat KTP kek? Dari surat pengantar RT, surat pengantar dari RW, trus foto kopian KK, masih di tambah beberapa lembar kertas dari kelurahan, baru diproses di kecamatan. Sudah 5 lembar kertas yang dipakai untuk 1 buah KTP. Padahal berapa juta penduduk Indonesia yang bikin KTP?"

Tak lama kemudian pebincangan yang singkat tadi selesai, Anak anak kuliahan tadi meninggalkan si kakek yang masih galau tanpa pamit.

Itulah tadi sedikit cerita yang saya buat biar pada nyadar bahwa kita juga bertanggung jawab.

Ada satu lagi nie, namanya koran, media yang satu ini merupakan media paling efektif dan tahan lama di dunia ini. Dari saya belum lahir sampai sekarang masih ada aja yang namanya tuh koran. Padahal kalau dilihat kan nggak menarik banget bentulnya, dah tipis, warnanya burem pula, tapi mpe sekarang masih bertahan diantara persaingan media informasi lainnya. Dari bahannya sendiri jujur saya kurang tahu pasti, kertas daur ulang atau emang kertas baru, tetapi yang jelas koran itu murah. Cuman 1000 perak sudah dapat berbagai informasi.

Jadi kalau teman teman blogger merasa tidak tahu apa apa dan merasa tidak terlibat, coba di pikir ulang. Masih beralasan "Saya nggak kerja diperusahaan itu kok, saya nggak sekolah, dan saya nggak baca koran?"

Memang sesuatu yang besar berawal dari hal yang kecil kecil. Sebagai pemuda yang masih memiliki waktu banyak di bumi ini, sebaiknya kita mulai berpikir dan memperhatikan hal hal yang kecil tersebut. 
"Dan kelak hal kecil tersebut sudah menjadi hal besar".

Apabila ada kejadian yang sama dengan cerita diatas, dan kata kata yang terlalu kasar dari tulisan diatas saya mohon maaf, karena cerita diatas hanya fiktif belaka. :p



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

30 comments:

  1. waaa kakek2 gahol.... mas yg jd kakeknya ya? hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahihihi.

      nggak lah.
      mas jdi pengamen yang nungguin uang ndak dikasih2.

      Hapus
  2. Sepertinya bukan tanggung jawab tapi ikut menjaga. Kalau hal itu di benarkan, apa kata dunia?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih om, musti berpartisisapi.. *bhzht...
      berpartisipasi..

      tp kalau nggak ada rasa tanggung jawab nggak bakalan mau menjaga .
      ahihihihi,

      Hapus
  3. masih berhubungan dengan global warming ya.. tentang global warming satu lagi topik yang saya rasa menarik selain kerusakan hutan adalah tentang penghematan energi. saya heran kenapa juga ada peraturan menyalakan lampu di siang hari. itu kan pemborosan energi. :). sepertinya peraturan itu harus di ubah jadi "wajib menyalakan lampu kalau hari sedang mendung!" kalau ga mendung gpp lah.. itung2 menghemat energi. betul ga sob? hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aq setuju setuju saj sih om.
      Tapi alasanya buat menghemat kurang tepat tuh.

      Kalau anak bengkel pasti setuju, Soalnya pas kita naik motor ntu kan muter generator buat ngisi aki.

      Nah kalo dah penuh akinya, listrik tadi sama kiprok di buang tuh ke massa (ground). Jadi kalau nggak dinyalain lampunya, malah energi listrik tadi di buang trus sma kiprok kemassa. Dan ntu pembosrosan, belum lagi nanti kiproknya cepet rusak karena jd banyak kerjanya.

      Menurut q malahan bagus buat dinyalain. Pasti pak polisi udah rapat tuh buat ngasih aturan ntu. Mungkin penyampaiannya aja kurang jelas alasannya. Hanya buat keamanan saja

      Hapus
  4. Mas, percakapan yang kamu yang ngomong yang part mana?
    Coek itu artinya apa?
    Hm, di sekolahku setiap mahasiswa dijatah 150 lembar buat ngeprin gratis. Aku gak pernah pake tiga semester terakhir ini. Awalnya kupikir, ada jatah kok gak dimanfaatin. Tapi itu bertentangan dengan nuraniku mas. *wezeeeeh
    Yaudah deh, dadah

    BalasHapus
    Balasan
    1. aq nggak ikut ngomong kok.
      cuman ngaarang.. :p
      nape lo. :p

      wah? enak banget? "Sing mbayar sopo Un?"

      Hapus
    2. Ngapusiii...
      Sing mbayar ibuku, dia yang bayari SPPku soale hihihi~

      Hapus
    3. wah ya di manpaatin aja dari pada mubadzir :p

      Hapus
    4. Coek itu mksdnya kalimat 'beken' dalam percakapan arek-arek kampus bang Rivai tuh..hehehee..padahal kita satu badge kampus neh kayaknya.

      Hapus
    5. ahihihihihi.
      coek = cuk = djancoek = ntu hanya penegeas perkataan aja, aq juga ikut2 an kok mbak :p

      oh?
      jangan jangan situ anak its??
      anak kimia?

      kalau bener aq minta bantuannya donk...
      aq mau ngerjain TA, ada kimianya :D
      yah yah yah...

      Hapus
    6. Cie cie cie cie ya ketemu Kop dar ni ye

      Hapus
    7. brisik.
      yang mau seminar yeeee

      Hapus
  5. wah..kalau diikuti sarannya untuk tidak menggunakan kertas..mau nulis di mana..., penebangan hutan itu sebenarnya diperbolehkan..dengan sudah menentukan berapa prosentase hutan yang bisa ditebang dengan syarat harus ada penghijauan dan penanaman kembali sebagai ganti pohon-pohon yang ditebang...yang jadi masalah adalah bahwa sekarang penebangan hutan sudah melewati batas prosentase maksimal dan tidak melakukan penghijauan dan penanaman sebagaimana yang dipersyaratkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih dah ngasih masukan om.
      Tapi maksudnya bukan gitu om. Boleh boleh aja sih pakai kertas, tapi ya musti di hemat dan "bertanggung jawab".
      Jadi kita juga merasa ada tanggung jawab dikit lah, kalau kita tuh juga ikut andil dalam penebangan hutan tadi.

      "soalnya di tempat q kuliah tu kertas kayaknya nggak "dihormatin", ahihihihihi."

      Kalo nggak gitu, semua kayak nggak bersalah. Kita berfikir nggak ikut dalam proses penebangan hutan tersebut.
      Padahal konsumennya ntu adalah kita. Mentang mentang kertas murah, di buang buang, dan besok bisa beli 1 rim lagi di toko.
      Tapi kalo 1 lembar kertas tadi di kalikan orang yang "nggak merasa ikut serta" bukanya ya jadi banyak?

      hal kecil ntu kalo dikalikan banyak jadi hal besar om.
      ahihihihihi.

      maaf kalo komennya nggak sopan.
      hehehehehe.

      Hapus
  6. Secara teori memang sperti yang di sampaikan oleh Bang Hariyanto ttg aturan penebangan hutan/pohon..ada aturan tertentu yg bertujuan utk menjaga keseimbangan alam. Tapi pada prakteknya banyak pengusaha yang mengabaikan demi profit dan target produksi..

    #ikutan sedikit comment ttg penebangan hutan.

    Kalau soal penggunaan kertas...program paperless masih belum optimal karena masih banyaknya dokumen yg dipersyaratkan harus ada back up file fisik tuh utk keperluan pemeriksaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ASik kalo ada yang koment panjang panjang gini.

      "banyak pengusaha yang mengabaikan demi profit dan target produksi"
      target produksi meningkat tak lain halnya disebabkan oleh permintaan pasar, ahihihi. Jadi intinya kita juga termasuk dalam "faktor faktor" meningkatnya intensitas penebangan hutan tadi.

      Kalau paperless memang belum bisa, tetapi penggunaan kertas bisa diminimalisir apabila ntu nggak penting penting amat (bukan dokumen)

      Hapus
  7. hadir sob, untuk meramikan saja..^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih om dah berkunjung :D
      emotnya unyu2..

      Hapus
  8. Semoga ada lebih kepedulian dari semua pihak. Agar lebih berhemat kertas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. that's it!!

      kepedulian dari semua pihak.

      Hapus
  9. mau lihat kaca matanya neh..ternyata belum datang yaaooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe.
      blum mbak.
      maklum, blog kacangan, jadi nyampe' nya lama...
      :D

      Hapus
  10. ayo berhemat kertas....( trus nulisnya pake apa yak...hehe)

    BalasHapus
    Balasan
    1. like this. :D
      hahaha.

      pake pulpen ato pensil lah..
      :p

      Hapus

Mohon tulis nama asli/panggilan/lapangan/panggung/pena etc.
No keyword, No spam, ataupun hal-hal yang jelas.

Terima kasih sudah comment.