Resep Sapi Bakar Lezat ala Engineer Resep Sapi Bakar Lezat ala Engineer ~ Kempor.Com Resep Sapi Bakar Lezat ala Engineer

Selasa, 30 Oktober 2012

Idul Adha merupakan hal paling buruk bagi anak kos jika nggak pulang kampung. Bagaimana nggak buruk coba? semua warung makan deket kos yang biasanya buka pada tutup semua, sampai sampai warkop yang biasanya buka 24 jam aja pada tutup. Yang lain pada nyate dirumah, makan daging sapi ma sate kambing, kami para anak kos yang sebenarnya lagi pada galau cukup bermimpi saja sambil ngiler ngiler.

Berawal dari pesan yang dikirim teman saya melalui facebook, merapat ke lab kita bakar bakar. Dengan niat se enggak enggaknya kelaparan seharian bisa diminimalisir, akhirnya saya menuju kekampus.  Di jemput abenk, kami pun belanja sedikit bumbu untuk membakar daging sapi yang dibawa oleh arif jauh jauh dari sidoarjo (makasih yow cuk). 

Abenk yang merupakan pemilik dari abenkdomain.com ini bilang "dagingnya se plastik vai". Tak kirain se plastik item gedhe ntu, eh ternyata se plastik es teh. Hadewh..
Akhirnya bumbunya masih banyak tuh nganggur di lab, vu vi vu.....

Dan inilah yang kami buat kemarin, daging sapi bakar ala engineer, terlihat lezat banget kan???? Yummy..

resep daging sapi bakar

Dagingnya yang lembut, disajikan dengan nasi hangat, ditemani es teh pasti uenak banget

Mau tau resep dan cara membuat sapi bakar "ala engineer" di atas???. 

Walaupun baru pertama ini saya mbahas resep masakan sih, padahal nggak bisa masak juga, Tapi sekarang saatnya saya share resep rahasia sapi bakar engineer tadi. Sebelumnya saya peringatkan, bahwa semua yang bersangkutan dibawah ini sudah ahli dalam bidangnya masing masing. Apabila terjadi kesalahan dalam memberikan resep, saya tidak tanggunga jawab. Yang jelas kemarin rasanya enak dan tidak mematikan :D


Bahan bahan:

-Daging sapi se adanya oleh oleh dari mas bro arif
-Bumbu instan se adanya
-Kecap se adanya
-Merica se adanya
-Nasi se adanya

Alat masak:
SE ADANYA

Cara Memasak:

1. Siapkan bahan bahan yang ada dan seadanya tadi dalam satu wadah biar nggak ribet, hehehe

bahan resep daging sapi bakar

perasaan kok dagingnya dikit amat ya??

2. Cuci daging sapi sampai bersih tanpa menggunakan detergen ataupun sabun mandi. Bagi yang punya sampoo banyak juga jangan di pakai, apalagi pasta gigi. Pemutih pakaian tidak disarankan disini, cukup mengunakan air kran saja.

3. Iris tipis tipis daging sapi sesuai seratnya, agar cepat matang dan juga nggak mudah hancur saat dibakar nantinya. Mau bentuk kotak atau bulet, di sesuaikan selera. Kalau saya sih suka yang abstrak nggak berbentuk gitu.

4. Bakar arang sampai siap digunakan untuk membakar. Usahakan jangan memakai kayu, soalnya kemarin pake kayu jadinya kayak kebakaran, asep semua.


sate daging sapi bakar

Agar lebih cepat kebakar, maksimalkan peralatan yang ada, seperti las LPG ini

5. Selagi teman kita menyiapakan arang, kita bisa siapkan terlebih dahulu bumbu instan dan kecap. Aduk aduk aduk sampai terasa encer. Kekanan 74 kali kekiri 39 kali, setelah itu baca hamdalah bersama sama.


bumbu daging sapi bakar

Bumbu yang agak encer lebih baik jika digunakan untuk membakar *sok teu lagi

6. Setelah dirasa bumbu tercampur dengan daging dan meresap kedalamnya, selanjutnya kita bisa langsung membakar sedikit demi sedikit daging sapi kita. Apabila mempunyai tempat panggangan yang besar bisa di gunakan, sehingga hasil lebih merata (sok teu banget).

panggangandaging sapi bakar

lihat gambar ini jadi teringat yang di WC

7. Angkat dan lumuri daging dengan bumbu sampai dirasa cukup matang. kalau kemarin sih 3 kali sudah matang, dan baunya sudah mantaph. Kematangan bisa dilihat dengan ke empukan atau warna dari daging yang berubah coklat  (sok teu lagi). 

resep daging sapi bakar matang

Bisa dilihat warnanya yang lezat, hati hati jangan sampai gosong

8. Apabila dirasa daging kurang matang, dan arang sudah habis tetapi kita masih ragu ragu memakannya, kita bisa menggunakan las LPG untuk membakarnya agar lebih matang.

kipas resep daging sapi bakar

Gunakan las LPG untuk membakar daging yang belum matang *tidak disarankan

9. Siapkan meja beserta minumannya dan mari kita makan :D

makan bareng lab pendingin ITS

kok saya nggak ada???

lab pendingin ITS

para koki pencipta perubahan, kempor unyu unyu, alif, abenkdomain.com, arya


Peralatan nggak terlalu penting jika kita sudah punya niat, jangan suka beralasan kurangnya fasilitas membuat kita tidak bisa ini itu. Karena dengan sebuah niat yang sangat, pasti sesuatu bisa tercapai.

Dan point paling terpenting kali ini adalah "gretongan itu memang masih paling lezat"

 thankz to Arif buat daging nya yang sangat dikit banget







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

73 comments:

  1. pertamax tamax yang dilakukan setelah bangun tidur yaitu nyari sarapan

    BalasHapus
  2. Walau tak pulang ke rumah, sate kambing ala engineernya tampak mantaff Bro...

    BalasHapus
  3. Wiii wangun rek masaknya...
    Geli ih baca captionnya foto yang itu... huek...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wangun wie opo Un??

      geli kok huek sih, kalo geli ya enak dunk :p

      Hapus
    2. Masak komenku direplynya terakhir dari yang lain T.T
      Wangun tuh bahasa jawa tauk... aku gak tau padanan Bhs Indo nya :D

      Oh geli tuh enak ya... oke sip... :P

      Hapus
    3. weleh, sensi amat Un :p
      tadi komen kelewat tuh punyamu...

      eh wangun ntu opo toh? penasaran :p

      geli ntu enak, sip donk,

      Hapus
    4. Dilewatin T.T
      Wangun tu opo yo... embuh... :P

      Aku sering liat di tipi-tipi orang masak pake las gitu, buat bikin gula jadi karamel di atas makanan atau gak manasin sushi... tapi apinya biru i ketoknya @.@
      Gak se WOW itu juga apinya hihihi~

      Hapus
    5. dilangkahin tau :p
      hahahahah, kamu tuh Un, wangun banget.

      iya ntu sama, ini apinya juga biru, tapi kalo terlalu biru ntar nggak mbakar malah besinya leleh :p

      susinya semilikhithi weleh weleh wow..

      Hapus
    6. Unaaaa.....kapan hari ada yg bilang padaku 'wangun' itu artinya pantas lho? trs mana neh yg bener?

      Hapus
    7. wangun ntu pantas toh mbak?

      Hapus
  4. wkwkwk... ketoke yo enak ya Boy, ngurupke areng nganggo las, cepet beu.

    Kapan2 mur baut obeng dipanggang sekalian, Boy. Kecapnya pake oli, kuahnya pake HCl, kekekek... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. wehee..
      bukan cepet lagi om,
      tapi kilat :p

      wah wah, kalo ntu mah makanan robot ntu..

      Hapus
  5. wah, suer ewer ewer sob, aku baru tau bakar daging pake las..
    tp mantep jg tuh...!
    ^_^)b
    jd ngiler aku, kebenaran blm mkn siang lg..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukannya di tipi tipi sering ya?
      ato kita aja ya yang rada bego :D

      Hapus
  6. ada yg kurang, yaitu sambel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya bu, kemarin ada tambahan tahu tempe n sambel, tapi lupa di poto, jadi nggak di masukin :D
      tapi tetep kemarin pake sambel

      Hapus
  7. gak tego aku makannya kalau dibakar pake gas LPG kui, kethok nek mekso ben cepetan mateng je.

    Eh, ta kasih resep barangkali suatu saat nemuin dagingnya yg gak bisa empuk..bikin larutan NAOH 1 N, terus teteskan pada daging, dijamin empuk dweh tp gak jamin aman utk di makan sih. Atau lbh afdhol lg kasih HCl bisa kuk...hahahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. weleleleleleh, bukannya mekso, tapi areng e ntek mbak.
      jadi ya imprup kita aja :p

      Ciyus kamu mbak? kalo di desa q biasanya pake obat sakit kepala, *budrex ntu, buat ngempuk in daging wedush

      Hapus
    2. Kalau gayaku mah alami saja...pakai daun pepaya bro...

      Hapus
    3. bisa po?
      kyke nggak mandi dweh

      Hapus
  8. jiakakakaakakaa...pake api bor lagi, aseeg dah ah mkan daging bakar yg anyep rasanya hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiah, api bor????? *mikir dulu ah
      rasanya enak tuh mbak :p
      yeee

      Hapus
  9. Kalau pakai Las Karbit gimana mas ??? Hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh, kalo karbit ntar bisa ketawa sendiri2 mas bro..
      nggak berhenti berhenti

      Hapus
  10. Astaga mas... kok bakarnya pake las2an gitu ya.. hehe
    tapi nggak mengapa lah
    yang penting enak, aku dikasih nggak nolak lho..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahihihihi, arangnya abis mbak bro ato mas bro nih :D
      sekalian bakar tahu tempae sama yang belum matang :D

      kesini lah tak kasih :D

      Hapus
  11. hahahah
    sumpah baru tahu bang kalo ternyata bisa juga bikin daging bakar pake las LPG hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. buaknya di tipi tipi ntu juga kyk gitu ya?
      bukan ya?

      Hapus
  12. pake las LPG mas?? hadeh -.-"
    kalau diliat2 emang seadanya, dan ini yg buat saya senyum2 sendiri ngebaca entri di atas. Tapi salut lah buat usaha kalian.

    ini lab engineer yg di ITS kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehhehehe, lele baykar ah.
      yap yap, jangan keras2 ya, ntar ketahuan kepala lab nya bisa di usir kita :D

      Hapus
  13. wekeke, kyk'a gak higienis bgt nih masak'a :P
    untung Iska gak ikutan makan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh, dia ternyata pacarnya iskak :D
      hahahahah

      dia mah ndekem di kamar belajar mulu :p
      udah keburu nikah kyknya :p

      Hapus
  14. Baru liat orang masak kayak nge-las....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekekekeke, emang ntu ngelas :p
      ngelas daging..

      Hapus
  15. Anak kos banget masaknya
    Salam sukses selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh, kalo anak kos mah beli di warung :D

      salam super Om...

      Hapus
  16. wah bentar lagi elu kena kanker haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yo emang cuk, wis keno kanker, kantong kering..
      asyu..

      Hapus
  17. Wah, kayaknya enak banget tuh, mesti dicoba :))
    Hahaha

    GUe follow blog lo,.
    Salam knal

    BalasHapus
  18. Peralatan beratnya nggak imbang sama dagingnya yg cuma sak uprit

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak mars, ndak sesuai planing soalnya.
      ronde 2 pak banyak dagingnya :D

      Hapus
  19. wuihhh... pake senjata berat.. serem juga tuh.. tapi keren :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, ringan kok om, nggak nyampe sekilo

      Hapus
  20. sapi unyu"... kok tega dibakarrr ???
    pake las sgalaaa bakarnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya suka suka kita donk :p
      namanya juga lagi belajar masak, pa adanya aja di apkei, mau sapi unyu2 sapi chibi chibi sikat aja

      Hapus
  21. yg nomor 8 teh ciyus?

    hhahahah gila tuh pake gas lpg :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haruse aku yg nanya miapah cak

      + yg nomor 8 teh ciyus?
      - ciyus lah
      + miapah
      - trus baru smpeyan sing jawab

      hhhahah menggurui

      Hapus
  22. Balasan
    1. wekekekeke,lama nggak nongol nih?
      maaaaaf belum sempet BW ke tempat sampeyan :D

      Hapus
  23. kmrn pas idul adha cuma ada kambing ngga dapet daging sapi huhuhu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti baunya kamu kayak kambing jadi dikasih kambing :P

      Hapus
  24. hehehe, terimakasih sudah menyertakan link AbenkDomain di blog anda. :)

    BalasHapus
  25. apapun kalo dimakan rame rame, pasti enak ya Om...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya :p
      sama aja kalo maen rame2 pasti asyik

      Hapus
  26. Balasan
    1. mante lah b ro, uenak banget pokoknya :D

      Hapus
  27. Thanks sharingnya, mas!
    Salam kenal dan kalau sempat mampir sekalian mengundang untuk gabung dengan teman2 lain yang sudah SUBMIT URL BLOG-nya ke Direktori Weblog Indonesia.

    BalasHapus
  28. iys mas, nampaknya memang enak, tapi ane mau tanya, itu lagi promo produk ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. prmosiin jomblo2 yang butuh temen cewek pas malming :S

      Hapus
  29. baru pertama kali liat bakar daging pake gituan hahahaha :D

    BalasHapus
  30. ajiib betul ini, apalagi pas lagi laper2nya, mantaapp ! hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya om, pas banget dah waktu ntu :D

      Hapus

Mohon tulis nama asli/panggilan/lapangan/panggung/pena etc.
No keyword, No spam, ataupun hal-hal yang jelas.

Terima kasih sudah comment.