Benteng Pendem Ngawi Yang Terlupakan Benteng Pendem Ngawi Yang Terlupakan ~ Kempor.Com Benteng Pendem Ngawi Yang Terlupakan

Senin, 10 Juni 2013

Benteng Pendem Ngawi (Fort Van Den Bosh ) merupakan salah satu ikon kota Ngawi yang saya ramalkan harapkan akan bercahaya. Benteng ini didirikan oleh Gubernur Jenderal Defensieljn Van Den Bosch pada tahun 1839 silam. Letaknya tak jauh dari alun alun kota Ngawi dan akses ke lokasi juga sangat mudah. Tinggal naik bus, mobil, sepeda ataupun jalan kaki juga bisa (kalau mau sehat). Jalannya juga sudah bagus, luas, bersih dan nggak macet kayak Surabaya.

benteng pendem ngawi
Beberap pilar yang masih berdiri kokoh dengan anggunnya
Kesan pertama saya saat datang ke lokasi, yang jelas agak terkejut. Saya kira benteng pendem ini merupakan kawasan wisata yang seperti layaknya kawasan wisata pada umumnya, eh ternyata. Sebuah portal khas militer, dengan pos keamanan di sebelah kanan, dan dua personil tentara berkulit hitam yang berjaga. Yap, Benteng Pendem terletak di kawasan militer, dan memang dulu benteng ini digunakan untuk gudang senjata dan latihan militer. Tetapi pada tahun 2011 Benteng ini mulai dibuka untuk umum dan mulai menjadi salah satu kawasan wisata di Kabupaten Ngawi.

Berhubung kemarin kota Ngawi diguyur hujan seharian, Saya dan teman saya nggak bisa mengexplore lebih dalam ke semua sudut dari benteng ini. Bukan alasan banjir ataupun kehujanan, tetapi gara gara Mister Tukul abis berkunjung ke Benteng Pendem ini. Kesan mistis emang kental disini, terlebih ada sebuah makam yang ditumbuhin sebuah pohon ridang di atasnya. Dan juga ada spot spot yang katanya wow, jadi bikin ciut nyali deh, secara emang kondisi sepi sih.

Benteng Pendem masih terlihat gagah dan megah, bongkahan tembok besar yang terkesan runtuh di bagian depan benteng ini menunjukan kekuatannya selama 2 abad berdiri kokoh sebagai saksi sejarah Bangsa Indonesia. Membayangkan menjadi tentara Belanda yang berlindung dari serangan Indonesia, sepertinya memang nggak mungkin kalau para pemberontak Indonesia bisa nembus nih Benteng. Dan yang membuat saya agak kagum, bangunan ini luaaaaaaaaaaas banget + arsitekturnya keren banget.

Yang menarik ketika kita mengunjungi sebuah bangunan bersejarah, pasti dalam hati kita bertanya "Bagaimana cara membuatnya?". Pada tahun 1839 tidak ada yang namanya scafolding, tidak ada semen gresik, dan yang jelas tidak ada peralatan canggih untuk membuat sebuah bangunan megah seperti sekarang. Tetapi saat melihat Benteng Pendem ini rasa tidak percaya dan rasa sia sia sepertinya bercampur. Selama 2 abad ini kita "ngapain" saja yak? Sampai tahun 2013 ini seharusnya bangsa kita sudah menjadi bangsa yang besar dengan para ilmuwan dan profesornya. Dengan peninggalan bersejarah yang bisa dipelajari dan dikembangkan, bukan hanya menikmati seperti yang saya lakukan sekarang ini.

Terlepas dari persoalan bangsa Indonesia yang saya nggak tahu pasti. Menurut saya Benteng Pendem sangat menarik untuk dikembangkan sebagai salah satu ikon wisata di kota Ngawi. Sedikit pemugaran dan perbaikan dari pihak terkait pastinya akan menarik wisatawan lokal dan domestik datang kesini. Rekreasi, wisata sejarah, hunting foto, ataupun pre-Wedding sepertinya asik dilakukan disini. Peran dari anak muda kota Ngawi sangat dibutuhkan sebagai promosi tempat wisata ini. Terutama blogger kota Ngawi ataupun anak anak BPC khususnya. 

Karena fotonya terlalu banyak, saya pajang saja yang nggak narsis.

benteng pendem ngawi
Masih kokoh dari tahun 1830

mobil benteng pendem ngawi
Mobil militer yang berpotensi menarik wisatawan (menurut saya)
benteng pendem ngawi
Motor dilarang masuk

prewedl benteng pendem ngawi
Tak lupa bernarsis ria terlebih dahulu
tiket masuk benteng pendem
Tiketnya dijamin murah abis
Selain Benteng pendem, masih banyak tempat wisata yang bisa kita kunjungi di Ngawi. Seperti museum trinil, Kebun teh Jamus, Air terjun, waduk sangiran dan masih banyak lagi. Perlu beberapa pergerakan dari pemerintah agar tempat tersebut menjadi lebih baik dan menarik banyak wisatawan di sono.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

30 comments:

  1. kembalilah ke jalan yang benar mas-mas jaket merah.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahahaha, gile loe ndro -_-

      Hapus
    2. 'ndro' itu maksudnya 'ndoro' ya? asikk.. punya kacung dong gue.. :P

      Hapus
  2. keren boss bentengnya, sekarang aku jadi tau kalau di ngawi ada benteng seperti itu, terima kasih sudah berbagi. salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama sama om :D
      silahkan berkunjung

      Hapus
  3. jalan-jalan ke benteng ati2 lho ndak bisa balik :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeeee....
      emang kenapa loh? :p

      Hapus
    2. ora popoh, ntar di ambil wewek gombel :p

      Hapus
    3. gapopo, tak jak curhat :p

      Hapus
    4. Jiaaah mau curhat rek, sini curhat ma aku ajah #uhuk :p

      Hapus
  4. Wiiww,, aura mistisnya keliatan banget, hampir sama dengan bekas rumah sakit yg ada di lamongan yang skrng jadi gedung dinas PU, banyak mobil kuno..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow, aura kasih kalik mbak :p
      dewi persik :D

      Hapus
  5. Jadi bayangin gimana ya suasana nyata tahun 1830 yang silam.

    BalasHapus
  6. wow, sangat unik ya, tapi sayang tidak dirawat
    dinas pariwisata ngawi kurang jeli menangkap kemauan para traveller.. lagian itu kan aset yang sangat berharga. waqh jian payah tenan ki

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak banget tempat wisata di ngawi yang mungkin bisa di maksimalkan jika berpikir maju.
      contohnya benteng pendem ini :D

      Hapus
  7. Wah keren juga, jadi pengen kesana sob. Tapi sayang ya peninggalan bersejarah malah terlupakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba aajaa mas bro kesana.
      jangan lupa ajak teman2 soalnya suasannya rada spooky spooky :p
      n lebih asik kalo bawa pakaian jadul n sepeda2 jaman dulu buat foto2 :D

      Hapus
  8. itu tiket nya beneran seribu mas ? mrah banget untuk mngenal sejarah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya masbro, kalo tambah parkir sepeda motor tambah seribu.
      total 2rebu :D
      asik buat hunting foto, dijamin nggak nyesel :D

      Hapus
  9. Setuju....view klasiknya pasti keren banget kalo dipake pemotretan..pascawed lebih asikk kayaknya..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. so pasti donk, tapi maslahnya wednya sma sapa dolo :p

      Hapus
  10. Lho... emang kaka orang mana? Kok tau benteng pendem.. jamus....dan BPC??? Orang ngawi juga kah?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya nggak tak jawab aja deh,
      hmmmmm.
      lihat propil kan bisa ketahuan yak -_-

      Hapus
  11. G jadi tanya kak... uda tau jawaban di postinganmu kraton surakarta... hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha juga, belum dijawab kok bilang nggak jadi -_-

      Hapus
  12. Pengen bgt maen ke benteng pendem ini, cm blm sempat2. Nanti deh kalo ke ngawi lg kpengen mampir. Slm kenal dr Bojonegoro mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap pak,
      tapi saya nggak bisa nganterin yak.
      kontek2 blogger ngawi aja.
      sepertinya pendem dah mulai ramai

      Hapus

Mohon tulis nama asli/panggilan/lapangan/panggung/pena etc.
No keyword, No spam, ataupun hal-hal yang jelas.

Terima kasih sudah comment.