Mobil Esemka Cerminan Indonesia Mobil Esemka Cerminan Indonesia ~ Kempor.Com Mobil Esemka Cerminan Indonesia

Minggu, 29 Juni 2014

Mobil Esemka Indonesia sepertinya sudah tertelan Zaman, mobil buatan anak anak smk yang sempat menggelegar saat pemerintahan walikota Jokowi di Solo ini mulai tak terlihat kabarnya. Sebelum berlanjut ke inti masalah, sebelumnya saya sampaikan bahwa postingan ini bukan kampanye,  ataupun promosi Pak Jokowi. Nggak ada unsur politik ataupun lomba-lomba blog berhadiah sepuluh juta yang sedang saya ikuti. Semuanya murni ngeblog, biar nggak lumutan katanya jeng Idah Ceriwis.

Semaleman jeprat-jepret di lantai 16 Paragon, nyari view yang oke dan rencananya ngambil gambar lampu-lampu mobil yang "njleret-njleret" kayak di pameran-pameran fotograpi gitu deh. Eh ternyata nggak dapet, soalnya jam 1 pagi kota Solo emang sepi banget, nggak ada mobil yang sliweran di jalan. Al hasil gambarnya nggak sesuai prediksi, ngeblur, gelap, payah. Dan akhirnya tidur aja wuenak bingits.

pemandangan stadion manahan solo
Dari sekian banyak lampu, yang lagi ngeblog berapa orang yak???
Paginya, setelah sarapan dan cucimata sama mbak mbak cantik Paragon. Saya putuskan ikut ke SMK Warga sama teman saya. Alasan ikut karena nggak ada kerjaan di rumah, nggak ada tebengan ke rumah, dan kebetulan SMK Warga lumayan dekat dengan rumah saya (yes, tebengan gratis). Pas di dalam mobil, saya agak merasa aneh dengan logo di dashboard mobil tersebut, mirip-mirip logo EIGER (merk outdoor) yang bentuknya mirip huruf A Kapital. Dan ternyata mobil yang saya tebengi ini merupakan mobil fenomenal, sefenomenal goyang ngebornya inul, goyang ngecornya depe, ataupun Anisa Bahar dengan patah-patahnya. Iya mobil ESEMKA nya Solo, jaman kekuasaan Jokowow itu tuh.

dashboard esemka
Dashboard esemka ada mp3 nya, wow bingits
Menurut informasi dari Pegawai SMK Warga, mobil esemka ini diproduksi di 5 tempat. SMK Warga Solo, SMK N 5 Solo (STM 2), SMK N 2 Solo (STM 1, SMK terkeren di Solo, soalnya siswanya gantheng-gantheng), SMK di Malang dan yang terakhir SMK di Pati. Sementara, mobil esemka rakitan siswa siswa di SMK Warga ini hanya 2 buah yang sudah memiliki plat nomor (Abu-abu dan Hitam). Dari penampilan luarnya sendiri, mobil esemka lumayan gagah.  Dengan sebuah Ban cadangan yang menempel di pintu bagasi, mobil ini terkesan mirip mobil SUV 4WD, cocok buat naik turun gunung.

mobil esemka
Nggak kalah kan sama fortuner :D

Tetapi setelah ngobrol ngobrol dengan "Bapak Rambut putih" yang pasti siswa-siswa Smk Warga kenal semua dengan bapak yang satu ini, mobil ini memiliki beberapa kekurangan. Salah satunya, mobil ini nggak cocok buat medan naik turun. Karena transmisinya memiliki jenis "long" (kagak tau artinya "looooooooong" itu apaan), transmisi yang biasanya di pakai mobil eropa imbuhnya (tambah kagak mudheng Pak).

Jadi menurut penjelasan Bapak yang hobi pegang hape ini, Mobil Esemka "Rajawali" masuk gigi 1 bisa nyampai 50km/jam, gigi 2 bisa nyampai 80km/jam, tapi nggak cocok buat naik turun. Dan saya nggak percaya pastinya sama omongan si Bapak. Lha tadi loh buktinya, temen saya nyetirin pelan-pelan banget nggak wus wus kayak mobil eropah (maklum baru punya sim C dia). Eh,tapi pas makan siang yang nyetirin salah satu guru SMK Warga rasanya ya sama kayak mobil mobil Jepun. Mesin halus, suspensi empuk, cuman AC nya nggak terlalu dingin. Konsumsi bahan bakarnya pun standar mirip mobil-mobil pada umumnya (1:11 an).

kekurangan mobil esemka solo
Bagian belakang yang kurang simetris
Salah satu kekurangan mobil esemka rajawali ini, terlihat bagian belakang mobil ini agak tidak simetris (salah desain). Dan juga peletakan Ban Cadangan yang menempel pintu belakang membuat keawetan pintu agak berkurang.

"Sekarang tinggal nunggu perizinan, emisi, tes-tes sudah lolos, kalau punya duit tinggal bayar sudah selesai. Emang Honda, Toyota, dkk" imbuh pak rambut putih.

Kalau dulu sepengetahuan saya pas masih kuliah di Surabaya, mobil esemka ini masih menggunakan karburator untuk pasokan bahan bakar. Eh ternyata tadi saya check, mobil esemka sudah pake system injeksi, jadi emisi gas buangnya bisa masuk standar dan lebih irit. Mesin mobil esemka menggunakan  mesin 4 silinder, kapasitas 1500cc injection, 16 katup, dan menggunakan twin cam.

mesin mobil esemka
Mesin esemka, twin cam 16 valve
Menurut kabar berita yang nggak sedap, mesin ini di datangkan dari China. Masalah kualitas dan perfomanya saya kurang begitu paham. Yang jelas tadi mbonceng rasanya ya kayak mobil-mobil pada umumnya. Yang beda cuman kalau di jalan dilihatin orang, maklum di dalemnya kan ada orang ganthengnya. Badewe, Ipon kalian emang asalnya bukan dari china yak???

Terlepas dari isu-isu politik, menghindar dari sedapnya nyinyiran beberapa pihak mengenai mobil ESEMKA ini, menurut saya mobil esemka tidak ada negatifnya.  Tapi kok masih banyak juga pihak yang nggak suka munculnya mobil esemka ini ya???.

"Mobil esemka merupakan mobil rakitan, bukan mobil nasional buatan siswa SMK". Trus??? Masalah buat eloh kalau mobil ini memang benar rakitan atau tidak??

"Mobil esemka merupakan pencitraan si Jokowow". Truss??? masalah buat eloh kalau mobil ini memang pencitraan Jokowow buat nangkring jadi Gubernur Jakarte? toh SMK di Malang dan SMK di Pati juga ikutan mbikin kok, nggak cuman di Solo.

"Siswa-siswa SMK di seluruh Indonesia aja juga bisa kalik bikin mobil kayak gituan, tinggal pasang-pasang jadi mobil baru. Part import dari China, comot sana comot sini, jadi deh mobil nasional". Truss??? Masalah buat loh kalo anak anak SMK di Solo ngrakit mobil?? daripada kelamaan riset di LIPPI selama 9 tahun nggak ada baunya. Mendingan nyalain api biar pada kepanasan, biar pada tahu kalau kita sebenarnya bisa.

Entahlah mau berkata apa, emang "maido" itu lebih enak. Enakan naik mobil Toyota daripada naik mobil buatan anak-anak smk yang sebenarnya mau membuktikan kalau sebenarnya kita itu mampu~ (lagunya Iwan Fals).

Enakan jualan mobil dari pada pusing-pusing mikir bikin Mobil Nasional, kan mental kita mental makelar.

Asyikan beli mobil bermerk daripada mobil buatan Siswa SMK yang lulus aja belum.

Nyadar nggak sih? Kalau pengen makmur itu nggak usah import beras, nggak usah import kedelai, import gandum, import minyak dan import-import lainnya. Masak iya negara penghasil minyak, import minyak. Sawah dimana-mana, masih aja import beras.

"Lha itu mesin mobil Esemka juga import" Truss??? Masalah buat eloh? Minim kan sudah ada bentuknya mobil, bisa jalan.

hmmmmm, Oke deh, Saya nyerah!!!!! Mau jadi makelar di Astra aja, lumayan bonus tahunan guedheeeeeee. Terserah anak-anak SMK bikin Mobil Nasional, yang penting perut gue kenyang. Terserah minyak import, kedelai import, beras import, yang penting duit gue banyak cukup buat beli ntu semua.

Dan Intinya adalah saya mau sahur

Terserah donk gue hiatus, lumutan, gak konsisten, Masalah buat eloh??? Wong blog blog gue pribadi juga, domain yang bayar gue sendiri.
Piiiisssss donk ah, :p

mobil esemka solo
Jadi pilih yang kiri atau yang kanan???


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

82 comments:

  1. Nyir2 emang yg mbahas ESEMKA, aq dewe g paham. Emang masalah buat lo? #NgomongAlaKeponakanSaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus terus mobil Rajawalimu yg mana bro? Nti aku ta minta ajari nyetir padamu sajah ah, pake mobil esemka itu.

      Hapus
    2. blum punya mobil kaka.
      kerja setahun aja belum genep -_-
      doain aja kaka :D

      Hapus
  2. Mobilnya sama-sama di rakit juga kan ? Memangnya ada yang di buat murni ? Terus yang beda apa ? cuman kelulusannya saja kan ? Kalau Esma rata-rata masih lulusan SMP yang di SMK, tapi kalau yang ntuh sduah pada lulu SMK dan atau pun S1, S2. Kalau saya sih tidak ada masalah, orang juga bukan mobil saya sih. ha,, ha,, ha,, masalah ?

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalah woiiii!!!!!..
      Jadi, kalau suruh milih, pakdhe ejowantah pilih mana?

      Kalau saya tetep pilih BMW M3 M30 dari pada mobil esemka.
      kaburrrrrr....

      Hapus
  3. aku milih poto yang paling atassss

    BalasHapus
  4. owalah, gitu to critanya mobil ESEMKA

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau mungkin jawabannya kurang meyakinkan nih :p

      Hapus
    2. iya siiihhh.
      masalah???? :p

      Hapus
    3. kagak juga sih, ini kan artikel kamu jadi pastinya sebelum nulis pasti kamu udah research terlebih dulu..btw artikelnya okey kok :)

      Hapus
    4. cuman wawancara doanks siii...

      Hapus
  5. seharusnya pemerintah ikut membantu demi perkembangan industri mobil indonesia

    BalasHapus
  6. aku ga tau mau komen apaan, soalnya yang nulis gagal fokus, antara mau menerangkan atawa marah marah >_<

    BalasHapus
  7. gak apa-apa, lah, rakitan juga. saya aja gak bisa kalau disuruh ngerakit hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ngrakit si Naima juga bisa budhe...:D

      Hapus
  8. sejak jaman dulu..indonesia selalu dihalangi untuk membuat mobil sendir oleh para pemegang merek seperti honda, toyota dan lain-lain.....padahal kemampuan orang indonesia untuk membuat mobil tidak kalah dengan negara2 lain....tapi itulah...mafia-mafia selalu saja menghalalkan segala cara agar indonesia tak punya mobil merek sendiri...kalo mau buat mobil..harus menggunakan merek2 yg sudah ada..seperti toyota, daihatsu, honda dsb...yang kesemua merek itu dipegang oleh satu kelompok bisnis saja.......
    salam dari Banjarbaru, Kalimantan Selatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam dari Solo, Jawa Tengah.

      Ya begitulah kaka, merdeka!! :p

      Hapus
  9. Buat saya sih lumayan keren mobilnya.
    Tapi kalo harganya mirip2 dengan mobil pabrokan asal Jepang, ya mungkin saya akan tetap milih mobil asal Jepang, wkwkwk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ane mending mobil eropa :p
      yang penting nggak mematahkan semangat yang mau bikin mobil nasional kan :D

      Hapus
  10. Dulu 2 tahun lalu pernah ngebahas juga soal mobil esemka di blog ku, dan sempat heboh.

    Memang untuk mesin dan beberapa bagian penting lain masih di import dari china; tapi untuk body dan perakitan sudah dilakukan langsung anak2 SMK Solo. Tapi memang patut diacungi jempol, anak SMK itu baru umur 15-18 tahun sudah bisa merakit mobil, asal dididik terus; kalau perlu kirim yang jago2 sekolah ke LN buat ilmu mesin.

    Satu saja kelemahan mobil ini, ada pada suku cadangnya. Butuh anggaran yang sangat besar untuk bisa membuka cabang diseluruh Indonesia. Tak mungkin kalau mobil ini rusak lalu harus diderek ke jawa? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah, betul banget.
      mudah untuk mengimport, membuat barang, hape dan barang elektronik.
      yang susah ya ntu, purna jual dan part part nya.

      Hapus

  11. berkunjung kemari sambil menyimak, selamat menunaikan ibadah puasa, salm. ditunggu kunjungan baliknya ya ^_^

    BalasHapus
  12. Mantaf juga ni prodak dalam negri, suatu saat mungkin kapal kali ya gan yang akan di buat dan dipamerkan hhe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk kapal sudah ada keleus di PT PAL,
      Kita bisa kok, cuman pemerintahnya mau nggak :D

      Hapus
  13. ini pasti nyeritain mobil esemka tho?? kayaknya iya

    BalasHapus
  14. pengen dehnyoba tu mobil.....

    #mupeng ni

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan datang ke smk warga atau smk 2/5
      pinjem sendiri :p

      Hapus
  15. Pada intinya aku juga bingung. tapi lebih baik punya mobil daripada tidak sama sekali. rakitan tidak jadi soal yang penting bisa untuk bergaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah.
      kalau darisudut pandangku.
      apapun mobilnya, minumnya tetep.
      teh botol osro

      Hapus
  16. Kapan ya bisa pnya mobil sperti itu lengkap banget

    BalasHapus
  17. Pola pikir, gaya hidup, kepentingan politik, sungguh sangat menentukan sikap bahkan kebijakan ihwal semacam mobil Esemka ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya nggak paham pakdhe :D
      komentarnya terlalu berbobot :D

      Hapus
  18. Baru tahu ttg mobil Esemka :)

    BalasHapus
  19. Nggak ngerti banyak soal mobil...
    tapi saya mendukung produk dalam negeri yang berkualitas , tapi sayang sepertinya pemerintah cuma mandang sebelah mata sama produk dalam negeri

    BalasHapus
    Balasan
    1. india aja sukses sama produk dalam negerinyaaa.
      masak kita nggak bisaa

      Hapus
  20. wlo ada kekuranganya. ya bener juga, lebih baik daripada yang cuma riset dan ga ada hasilnya. menguap bagai embun pagi di siang bolong

    BalasHapus
  21. Saya atas nama keluarga besar ditokokita mengucapkan minal aidin walfaidin mohon maaf lahir dan batin ^_^

    BalasHapus
  22. datang berkunjung sambil mengucapkan minal aidin walfaidin, ditunggu kunjungan baliknya

    BalasHapus
  23. berkunjung kemari, Minal aidin walfaidin ya mohon maaf lahir batin, jangan lupa kunbalnya

    BalasHapus
  24. saya mengucapkan minal aidzin wal faidzin mas kempor yah

    BalasHapus
  25. Kapan ya saya bs punya mobil seperti itu sob...la wong saya kalo kemana-mana msh jln kaki aja, paling2 ya naik sepeda... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jalan kaki di pesawat om?

      kalo saya asli jalan kaki tiap hari ke kantor :D

      Hapus
  26. bangga juga ya anak SMK bisa nyiptain mobil walau rakitan, dari gambarnya sih keren kaya mobil berkelas tinggi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya?
      hahahaha.
      iya bodynya.

      kalo yg versi baru tambah keren, tp ya harganya sama aja

      Hapus
  27. Mobil rajawali yang di solo sekarang ini malah mangkrak ngga diapa-apain mas, jadi prihatin :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak mangkrak om.
      cuman perijinannya sulit, dananya nggak lancar.
      jadi masih ngurus perijinan.
      masalah engine dan standard udah masuk kok.

      Hapus
  28. Patut di kasih jempol lah :)

    BalasHapus
  29. beberapa waktu lalu saya koment di blog salah satu master, nanyain kabar tentang mobil Esemka ini, nah disini malah detail sampe merhatiin belakang mobil yang ngga simetris, ulasannya mencerahkan pengetahuan saya tentang mobil esemka yang sepatutnya di dorong untuk lebih sempurna oleh menristek kali ya kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dilihat gambar diatas.
      terlihat kurang simetris, alasan yang buat si karena pas di pasang nggak bisa masuk.
      jadi terpasang seadanya.
      udah terlanjur cetak :D

      untuk penilitian dari BPPT atau lippi udah meriset. udah 9 tahun lalu.
      Dan sekarang masih proses, nggak tau sampai kapan.
      Mungkin ntar kalau orang luar udah pada bikin mesin rotari/jenis mesin diluar 4 atau 2 tak baru pemerintah bisa bikin mobil Nasional

      Hapus
  30. moga moga saja..kalo Jokowi jadi presiden...esemka benar benar bisa jadi mobil kebanggaan bangsa Indonesia......nggak kalah dengan mobil mobil dari eropa, jepang, korea dan india.....keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam apakareba :D
      waaahhhh.
      kalau ntu mah tergantung pola pikir masyarakat dulu.
      percuma kalo bisa bikin tapi nggak ada yang percaya dengan kualitas mobil ini :D

      Hapus
  31. saya tak mengerti dunia permobilan, kalo dibeliin mobil saya gak mau, maunya dibeliin rumah saja
    #abaikan :p

    BalasHapus
  32. Apapun itu, layak dibanggakan karena mobil ini katanya buatan anak SMK, buatan dalam negeri. Kalau bicara soal kualitas, tentu saja tak bisa dibanding-bandingkan dengan pabrikan yang memang spesialis pembuat mobil. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaps.
      jangan dibandingan, tapi beri dukungan.
      Lha yang mbuat mobil2 jepang kan juga anak2 smk.
      fyuhhh.

      Hapus

Mohon tulis nama asli/panggilan/lapangan/panggung/pena etc.
No keyword, No spam, ataupun hal-hal yang jelas.

Terima kasih sudah comment.