Esa Namanya Esa Namanya ~ Kempor.Com Esa Namanya

Rabu, 20 Agustus 2014

Setahun yang lalu tepatnya di bulan Ramadhan, saya masih ingat dengan jelas. Badan ini rasanya mau melayang, tenaga habis terkuras meniti banyaknya tangga menuju Hargodumilah yang nggak abis-abis. Mungkin roti Roma beberapa biji kurang begitu terasa buat sahur kali ini. Sewaktu turun pun terasa "dengkul" ini mau copot, rasanya pengen digendong saja sampai bawah. Akhirnya sampai bawahpun sudah masuk Maghrib, menu buka puasa yang hanya semangkok soto pedas, ditambah teh tawar yang masih "kemebul" terasa sangat nikmat menutup acara kurang kerjaan mendaki Gunung Lawu kali ini. Cemoro Sewu terlihat menggigil ditemani kabut malam itu.

Sesampainya di rumah, saya dan si Uto langsung rebahan di lantai keramik berbentuk kotak dekat pintu depan sebelah kiri. Tiba-tiba Ibu saya yang sudah keriput bilang kalau habis naik gunung, masuk rumahnya lewat belakang, abis ntu cuci tangan dan kaki biar "sawang"nya dari gunung nggak ikut masuk rumah. Mengingat mbak saya lagi hamil tua nih, takutnya ntar terjadi sesuatu gara-gara "sawang"nya gunung Lawu "tememplok" di punggung saya.

Malemnya ketuban kakak saya pecah, trus sontak saya berfikir apa gara-gara nggak cuci tangan dan kaki kemarin yak???. Hahahahahahah. Nggak ada hubungannya kalik, mau pecah sekarang apa besok masak gara-gara "sawang" atau "sawat" atau apalah namanya, bodo ah. Dasar orang jawa, penuh dengan takhayul, yul yul. Lanjut bubug imut ah.

kamar rumah sakit dokter oen surakarta
Setelah berjuang berjam-jam, akhirnya mbrojol juga
Paginya Mbak saya dilarikan ke RS dokter Oen di daerah Kandang Sapi Solo. Masuknya sekitar jam 9 pagi, dan kelar persalinannya sekitar jam 11 an malam. Nggak tau diapain disana, katanya sih dikasih obat pemacu biar si mungil mau keluar. Trus juga divakum kayak di filmnya "3 Idiot" biar mau keluar. Saya mbayangin jadi ngeri sendiri ini.

tumbuh kembang balita
Bakpao rasa daging
Hore saya punya ponakan asli. Bukan ponakan abal-abal, bisa dicubit, dipukul, dibully dan foto-foto sepuasnya mpe kering. Wajahnya damai, terlihat masih belum punya dosa sama sekali. Badannya terlihat gedhe, tepatnya gendut sih. Pipinya tembem dan kepalanya agak "mleyot" gara-gara di vakum kayak di film "3 idiot". Matanya masih terlihat hitam, belum bisa melihat pastinya.

Setahun sudah berlalu, sepertinya baru kemarin saya bolak balik ke rumah sakit, beli ini beli itu, ngurus administrasi. Ngrasain naik turun tangga, walaupun cuman 1 lantai tetapi lutut saya ini ngrasa seperti naik gunung lawu. Sekarang si Esa sudah tambah gedhe bisa berceloteh, ketawa, nyengir, nangis, gulung-gulung, udah bisa bikin ortunya ketawa dan kewalahan. Mungkin saat inilah orang tua bisa ngerasaain kegembiraan dan kewalahan secara bersamaan. Biar ngrasain tuh ngurus anak, wahahahahaha.

foto bayi lucu
Pye kabare? isih penak jamanku to Om?
Menurut artikel di website ibu dan balita mengenai tumbuh kembang balita disebutkan bahwa trimester akhir (dari saat masih dikandungan sampai anak berumur 3 tahun). Tumbuh kembang balita dibagian otak terjadi secara pesat. Sehingga diperlukan asupan gizi yang cukup, contoh saja ASI dan susu formula yang kaya akan asam amino Tyrosine dan Tryptophan sangat bagus untuk balita anda. Alhamdulillah si Esa punya orangtua dalam keadaan cukup, jadi kebutuhan gizinya juga bisa tercukupi secara maksimal. Semoga kalau sudah gedhe jadi dokter ya bro, kayak Susan.

Tapi ngomong ngomong nie anak makannya cuman sayuran sama ASI kok bisa gendut gini yak??
Mencurigakan.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

34 comments:

  1. Waaah..., sehat dan menggemaskan.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Pakdhe.
      Gantheng kayak Omnya :D

      Hapus
  2. Gendute...gemes ...untung gak kayak Om-nya :D

    BalasHapus
  3. lucu banget ... imut-imut

    BalasHapus
  4. Dimimi'in ASI sampe 4 tahun mas. Biar subur kayak ami. 😆

    BalasHapus
  5. esaaa... pipi bakpao nya masih aja *sksd*

    BalasHapus
  6. Wah, Dede Esa lucu banget. Asli, nggemesin deh. Selamat ya, om Rivai, udah punya ponakan cantik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu cewek keleus mbaaaak.
      Kok cantik siii

      Hapus
  7. Kok ganteng Mas ponakanmu......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih tanya Un???
      Sapa dulu....

      Bapaknya -_-

      Hapus
  8. semoga ESA selalu sehat bahagia dan senantiasa dalam lindungan ALLAH SWT,,,,serta selalu disayang oleh pamannya ya.....keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
  9. Assalaamu'alaikum wr.wb Mohamad Rivai... Esa sangat imut sekali. Senang sekali bisa jadi Om yang asli buat Esa, ya. kalau punya anak asli sendiri, pasti lebih menyenangkan. Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak. SITI FATIMAH AHMAD

    BalasHapus
  10. Ikuta gemas melihat Esa. Pipinya itu lho, enak banget tuh di cium :)

    BalasHapus
  11. ASI memang bis abikin gemuk juga, kok. Anak saya termasuk yang gemuk. Sampe dokternya tanya dikasih makan apa. Menurut dokternya kalau gemuk karena ASI gak apa-apa. Kalau karena makanan lain harus diet takut obesitas

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gitu toh budhe.
      kok bisa yak, padahal kan minum doank

      Hapus
  12. Itu pipi atau bakpao memang susah dibedain.. hehehhehe lucu ponakannya, mas

    BalasHapus
  13. waaah lucu banget,jadi gregetn nich pengen cubit,,hehe

    BalasHapus
  14. "Bakpao rasa daging"
    masya allah...om'nya gk sopan tenan iki wkwkwkwkwkwkwk

    lucu bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeet, asli!

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiakakakakakakaka om om narsis ya begini ini :P

      Hapus
    2. wahahahah,
      Narsong an eluuu mbaaa

      Hapus

Mohon tulis nama asli/panggilan/lapangan/panggung/pena etc.
No keyword, No spam, ataupun hal-hal yang jelas.

Terima kasih sudah comment.