Janda umur 40 tahun - TTS (Tua Tua Semok) Janda umur 40 tahun - TTS (Tua Tua Semok) ~ Kempor.Com Janda umur 40 tahun - TTS (Tua Tua Semok)

Sabtu, 30 September 2017

Sudah lama Saya nggak nulis lagi di blog yang sudah kusam dan tak berpenghasilan ini, bukan karena nggak ada pulsa ataupun tidak ada bahan untuk ditulis. Tetapi karena emang lagi males aja kemarin itu, karena kerjaan yang selalu kesana kemari ditambah kebanyakan tidur dan nggak sempet begadang buat ngedraft, intinya Saya sok sibuk gitulah. Tetapi hari ini, berhubung sudah jadi pengangguran selama 2 bulan alangkah baiknya saya nulis lagi biar ada receh yang masuk ke kantong, buat mbayar BPJS sama beli pulsa.

Walaupun rambut saya gondrong dan muka saya item manis kayak seniman, sebenarnya saya dulunya lulusan SMK ternama di Solo, jurusan teknik mesin selama 3 tahun, trus nambah D3 belajar teknik mesin lagi disalah satu akademi terkenal se-Solo. Karena belum puas, nambah lagi kuliah S1 di Surabaya, kampus paling keren se-Jawa Timur temen deketnya ITB, itu yang suka ikut lomba hemat-hematan bensin. Begitulah kalau mahasiswa masih ngekos dan miskin, sukanya ikutan lomba yang ada hubungannya dengan ngirit, sekali dayung dua tiga pulau terlampaui.

Dari sekian banyak postingan yang nggak bermutu di blog ini (sekitar 262 postingan nggak bermutu), sangat jarang yang namanya membahas otomotif sama membahas kerjaan saya. Padahal saya ini belajar teknik mesin 8 tahun loh, bayangkan kalau dikurs-kan ke masa-masa produktif, 8 tahun itu kalau sukses dan sehat bisa menghasilkan 3-4 anak. Kalau nonton bioskop udah ribuan film yang ditonton.  Oleh sebab itu, untuk mengawali hidupnya kembali blog ini, saya akan bahas otomotif dan nanti disusul ke pekerjaan saya, dan pastinya membahas perjalanan mendaki gunung-gunung di Indonesia lagi, karena basicnya emang blog ini membahas berbagai hal yang nggak jelas gitu deh, biar tambah nggak jelas.

Ok, kali ini saya mau membahas alat bantu perjalanan jauh saya, La Vespa...
Vespa Sprint V 150 ini yang beli sebenarnya adik saya dulu sekitar tahun 2008 saya lupa. Dulu beli cuman 900 ribu surat hidup dan mesin jalan, ditambah uang kanan kiri total 1,1 jt rupiah, dulu memang vespa dilihat sebelah mata, kalau sekarang nyari vespa harga segitu bisa diketawain ayam kate. Sekarang harga vespa dan motor/mobil antik pada menggila, vespa aja sekarang ada yang dijual sampai puluhan juta tergantung jenis dan tahunnya. Kalau duit cuman 1jt rupiah mending buat beli voucher streaming HOOQ aja bisa dapet 20 bulan streamingan serial tv ampek mabok.

vespa sprint V 150
Vespa Sprint 150 V yang abis dicat Ijo mengkilap, semok
Dahulu kala, Saya kalau berangkat kuliah naik sepeda gunung, sepeda ini saya pakai dari jaman SMP, SMK, sampai kuliah (bayangkan jarak rumah sampai kampus itu sekitar 11km an, kalau PP kan 22km tuh, capek deh ya?). Makanya saya pakai vespa sprint adik saya biar badan ini nggak terlalu atletis-atletis amat, selain itu memang punyane itu thok nggak ada pilihan lain. Kalau dulu punyanya Ninja 250, saya ya pake ninja ke kampus. Berhubung orang miskin, naiknya vespa aja pelan pelan asal nggak kreditan.

Salah satu kelebihan Vespa Sprint V 150 ini dari transmisinya yang puanjang buanget, ibarat tukang bakso nih, napasnya Sprint ini panjaaaaaaaaaaaaaaannng kayak mie nya Abang Bakso. Jadi kalau pindah gigi 2 itu nggak abis-abis sama gigi 4 nya puaanjang juga. Selain itu, mesin Sprint ini udah pakai Cranksaft (Bandul) yang guede pula, ibarat tukang bakso nih, Bandulnya Sprint ini Guedeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee kayak Baksonya Abang Bakso. Jadi kalau ada yang liat vespa-vespa tua sliwar-sliwer di tanjakan kayak biasa-biasa aja nggak ada sopan santunya ya emang karakter vespa bandul gedhe kayak gitu.

Selain buat kuliah, Vespa ini juga sering saya ajak maen latihan ataupun rapat kegiatan di luar kampus saya. Jadi yang dulu kuliah di Solo tahun 2009/2010 khususnya UNS atau UMS, pasti sering liat Vespa Ijo sliwar sliwer atau malah ndongkrok berhari-hari di parkiran kampus. Setelah pindah ke Surabaya, Vespa ini juga nemenin kuliah tiap hari di kampus Sukolilo. Bagi yang dulu ngampus di Surabaya tahun 2011-2013, khususnya teknik mesin ITS pasti sering denger Vespa digeber-geber sak modyare di parkiran. Bukannya Saya sombong pakai vespa, tetapi emang itu vespa karbunya sama platinanya bermasalah, jadi settingannya berubah-berubah. Kalau berangkat nggeber-geber di kos, kalau pulang nggeber-geber di kampus. Maafkan saya karena telah mengganggu kalian yang sedang rapat di Himpunan, haha!!!.

plat nomor vespa
Beli STNK, bikin plat nomer, buat pegangan kalau pak Pusili lewaaatz
Melihat bodynya yang sudah banyak karat, sekarang vespanya sudah mulai dipensiunkan, cuman buat wira-wiri seputaran solo dan dipanasin di rumah aja, takutnya kalau buat jalan jauh-jauh rontok di Jalan ntar karatnya. Selain itu, STNK vespa ini juga udah hilang bersama dompet seisinya dan uang 20 ribu saya, jadi agak was-was kalau lihat polisi-polisi pak ting tlecek di jalan. Bisa dibilang vespa Saya ini Janda ditinggal meninggal suaminya, karena cuman ada BPKB doank.

BTW vespa ini lahir di tahun 78 loh. Walaupun udah berumur hampir 40 tahun, vespa ini bodynya masih sesemok gadis umur 17 tahun. Walaupun banyak tattoo karat dimana-mana, Vespa ini tidak perlu diragukan lagi ketangguhan mesinnya. Sekarang mesinnya sudah saya upgrade pakai mesin vespa tahun muda yang udah pakai elektrik starter, cuman ada racikan gear yang saya ubah dan hitung secara ngawur biar dapet top speed tapi nggak terlalu lemot. Saya beli mesin dan gear set secara online, kalau mau beli gearnya silahkan belanja di toko online pilihan anda, soalnya sekarang belanja online sudah menjadi hal yang mudah dan wajar. 

Racikan gear vespa tersebut, saya konversi pakai calculatornya scooterhelp maka dapet deh hasil di bawah ini:

cara menghitung top speed vespa
Hasil perhitungan online top speed vespa di scoterhelp, joss kan?
Bisa dilihat secara teoritis, Vespa saya ini jalan di rpm 6000 top speednya nyampek 111 km. Padahal biasanya motor itu red linenya bisa sampai 8000 loh, jadi vespa tua saya ini top speednya bisa mencapai 149km/jam di gigi 4. Opo ora keren yo?

Tetapi itu semua sekedar teori, masih ada yang namanya praktek. Soalnya selama saya naik vespa, kok nggak pernah ada yang namanya kenceng, yang ada ya dibalap sama ibu-ibu pakai matic yang kalau mau lurus malahan nge-sign kiri tau tau belok kanan aja. Mak kluuuuweerrrr... Wooo Jancuk...

Indonesia Scooter Festival
Vespa saya aslinya kayak yang dipajang itu tuh, warna dan seri sama, cuman kepalanya beda
Naik Vespa itu asyik kok, asal nggak kebut-kebutan loh ya.
Naik Vespa itu juga gokil, pas mogok di jalan ditinggal jajan bisa hidup lagi.
Naik Vespa itu pastinya romantis, kalau sama pacar mblo.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

1 comments:

Mohon tulis nama asli/panggilan/lapangan/panggung/pena etc.
No keyword, No spam, ataupun hal-hal yang jelas.

Terima kasih sudah comment.