Setahun yang lalu tepatnya di bulan Ramadhan, saya masih ingat dengan jelas. Badan ini rasanya mau melayang, tenaga habis terkuras meniti banyaknya tangga menuju Hargodumilah yang nggak abis-abis. Mungkin roti Roma beberapa biji kurang begitu terasa buat sahur kali ini. Sewaktu turun pun terasa "dengkul" ini mau copot, rasanya pengen digendong saja sampai bawah. Akhirnya sampai bawahpun sudah masuk Maghrib, menu buka puasa yang hanya semangkok soto pedas, ditambah teh tawar yang masih "kemebul" terasa sangat nikmat menutup acara kurang kerjaan mendaki Gunung Lawu kali ini. Cemoro Sewu terlihat menggigil ditemani kabut malam itu.

Sesampainya di rumah, saya dan si Uto langsung rebahan di lantai keramik berbentuk kotak dekat pintu depan sebelah kiri. Tiba-tiba Ibu saya yang sudah keriput bilang kalau habis naik gunung, masuk rumahnya lewat belakang, abis ntu cuci tangan dan kaki biar "sawang"nya dari gunung nggak ikut masuk rumah. Mengingat mbak saya lagi hamil tua nih, takutnya ntar terjadi sesuatu gara-gara "sawang"nya gunung Lawu "tememplok" di punggung saya.

Malemnya ketuban kakak saya pecah, trus sontak saya berfikir apa gara-gara nggak cuci tangan dan kaki kemarin yak???. Hahahahahahah. Nggak ada hubungannya kalik, mau pecah sekarang apa besok masak gara-gara "sawang" atau "sawat" atau apalah namanya, bodo ah. Dasar orang jawa, penuh dengan takhayul, yul yul. Lanjut bubug imut ah.
kamar rumah sakit dokter oen surakarta
Setelah berjuang berjam-jam, akhirnya mbrojol juga
Paginya Mbak saya dilarikan ke RS dokter Oen di daerah Kandang Sapi Solo. Masuknya sekitar jam 9 pagi, dan kelar persalinannya sekitar jam 11 an malam. Nggak tau diapain disana, katanya sih dikasih obat pemacu biar si mungil mau keluar. Trus juga divakum kayak di filmnya "3 Idiot" biar mau keluar. Saya mbayangin jadi ngeri sendiri ini.

tumbuh kembang balita
Bakpao rasa daging
Hore saya punya ponakan asli. Bukan ponakan abal-abal, bisa dicubit, dipukul, dibully dan foto-foto sepuasnya mpe kering. Wajahnya damai, terlihat masih belum punya dosa sama sekali. Badannya terlihat gedhe, tepatnya gendut sih. Pipinya tembem dan kepalanya agak "mleyot" gara-gara di vakum kayak di film "3 idiot". Matanya masih terlihat hitam, belum bisa melihat pastinya.

Setahun sudah berlalu, sepertinya baru kemarin saya bolak balik ke rumah sakit, beli ini beli itu, ngurus administrasi. Ngrasain naik turun tangga, walaupun cuman 1 lantai tetapi lutut saya ini ngrasa seperti naik gunung lawu. Sekarang si Esa sudah tambah gedhe bisa berceloteh, ketawa, nyengir, nangis, gulung-gulung, udah bisa bikin ortunya ketawa dan kewalahan. Mungkin saat inilah orang tua bisa ngerasaain kegembiraan dan kewalahan secara bersamaan. Biar ngrasain tuh ngurus anak, wahahahahaha.

foto bayi lucu
Pye kabare? isih penak jamanku to Om?
Menurut artikel di website ibu dan balita mengenai tumbuh kembang balita disebutkan bahwa trimester akhir (dari saat masih dikandungan sampai anak berumur 3 tahun). Tumbuh kembang balita dibagian otak terjadi secara pesat. Sehingga diperlukan asupan gizi yang cukup, contoh saja ASI dan susu formula yang kaya akan asam amino Tyrosine dan Tryptophan sangat bagus untuk balita anda. Alhamdulillah si Esa punya orangtua dalam keadaan cukup, jadi kebutuhan gizinya juga bisa tercukupi secara maksimal. Semoga kalau sudah gedhe jadi dokter ya bro, kayak Susan.

Tapi ngomong ngomong nie anak makannya cuman sayuran sama ASI kok bisa gendut gini yak??
Mencurigakan.


Setahun yang lalu tepatnya di bulan Ramadhan, saya masih ingat dengan jelas. Badan ini rasanya mau melayang, tenaga habis terkuras meniti banyaknya tangga menuju Hargodumilah yang nggak abis-abis. Mungkin roti Roma beberapa biji kurang begitu terasa buat sahur kali ini. Sewaktu turun pun terasa "dengkul" ini mau copot, rasanya pengen digendong saja sampai bawah. Akhirnya sampai bawahpun sudah masuk Maghrib, menu buka puasa yang hanya semangkok soto pedas, ditambah teh tawar yang masih "kemebul" terasa sangat nikmat menutup acara kurang kerjaan mendaki Gunung Lawu kali ini. Cemoro Sewu terlihat menggigil ditemani kabut malam itu.

Sesampainya di rumah, saya dan si Uto langsung rebahan di lantai keramik berbentuk kotak dekat pintu depan sebelah kiri. Tiba-tiba Ibu saya yang sudah keriput bilang kalau habis naik gunung, masuk rumahnya lewat belakang, abis ntu cuci tangan dan kaki biar "sawang"nya dari gunung nggak ikut masuk rumah. Mengingat mbak saya lagi hamil tua nih, takutnya ntar terjadi sesuatu gara-gara "sawang"nya gunung Lawu "tememplok" di punggung saya.

Malemnya ketuban kakak saya pecah, trus sontak saya berfikir apa gara-gara nggak cuci tangan dan kaki kemarin yak???. Hahahahahahah. Nggak ada hubungannya kalik, mau pecah sekarang apa besok masak gara-gara "sawang" atau "sawat" atau apalah namanya, bodo ah. Dasar orang jawa, penuh dengan takhayul, yul yul. Lanjut bubug imut ah.
kamar rumah sakit dokter oen surakarta
Setelah berjuang berjam-jam, akhirnya mbrojol juga
Paginya Mbak saya dilarikan ke RS dokter Oen di daerah Kandang Sapi Solo. Masuknya sekitar jam 9 pagi, dan kelar persalinannya sekitar jam 11 an malam. Nggak tau diapain disana, katanya sih dikasih obat pemacu biar si mungil mau keluar. Trus juga divakum kayak di filmnya "3 Idiot" biar mau keluar. Saya mbayangin jadi ngeri sendiri ini.

tumbuh kembang balita
Bakpao rasa daging
Hore saya punya ponakan asli. Bukan ponakan abal-abal, bisa dicubit, dipukul, dibully dan foto-foto sepuasnya mpe kering. Wajahnya damai, terlihat masih belum punya dosa sama sekali. Badannya terlihat gedhe, tepatnya gendut sih. Pipinya tembem dan kepalanya agak "mleyot" gara-gara di vakum kayak di film "3 idiot". Matanya masih terlihat hitam, belum bisa melihat pastinya.

Setahun sudah berlalu, sepertinya baru kemarin saya bolak balik ke rumah sakit, beli ini beli itu, ngurus administrasi. Ngrasain naik turun tangga, walaupun cuman 1 lantai tetapi lutut saya ini ngrasa seperti naik gunung lawu. Sekarang si Esa sudah tambah gedhe bisa berceloteh, ketawa, nyengir, nangis, gulung-gulung, udah bisa bikin ortunya ketawa dan kewalahan. Mungkin saat inilah orang tua bisa ngerasaain kegembiraan dan kewalahan secara bersamaan. Biar ngrasain tuh ngurus anak, wahahahahaha.

foto bayi lucu
Pye kabare? isih penak jamanku to Om?
Menurut artikel di website ibu dan balita mengenai tumbuh kembang balita disebutkan bahwa trimester akhir (dari saat masih dikandungan sampai anak berumur 3 tahun). Tumbuh kembang balita dibagian otak terjadi secara pesat. Sehingga diperlukan asupan gizi yang cukup, contoh saja ASI dan susu formula yang kaya akan asam amino Tyrosine dan Tryptophan sangat bagus untuk balita anda. Alhamdulillah si Esa punya orangtua dalam keadaan cukup, jadi kebutuhan gizinya juga bisa tercukupi secara maksimal. Semoga kalau sudah gedhe jadi dokter ya bro, kayak Susan.

Tapi ngomong ngomong nie anak makannya cuman sayuran sama ASI kok bisa gendut gini yak??
Mencurigakan.


Mobil Esemka Indonesia sepertinya sudah tertelan Zaman, mobil buatan anak anak smk yang sempat menggelegar saat pemerintahan walikota Jokowi di Solo ini mulai tak terlihat kabarnya. Sebelum berlanjut ke inti masalah, sebelumnya saya sampaikan bahwa postingan ini bukan kampanye,  ataupun promosi Pak Jokowi. Nggak ada unsur politik ataupun lomba-lomba blog berhadiah sepuluh juta yang sedang saya ikuti. Semuanya murni ngeblog, biar nggak lumutan katanya jeng Idah Ceriwis.

Semaleman jeprat-jepret di lantai 16 Paragon, nyari view yang oke dan rencananya ngambil gambar lampu-lampu mobil yang "njleret-njleret" kayak di pameran-pameran fotograpi gitu deh. Eh ternyata nggak dapet, soalnya jam 1 pagi kota Solo emang sepi banget, nggak ada mobil yang sliweran di jalan. Al hasil gambarnya nggak sesuai prediksi, ngeblur, gelap, payah. Dan akhirnya tidur aja wuenak bingits.
pemandangan stadion manahan solo
Dari sekian banyak lampu, yang lagi ngeblog berapa orang yak???
Paginya, setelah sarapan dan cucimata sama mbak mbak cantik Paragon. Saya putuskan ikut ke SMK Warga sama teman saya. Alasan ikut karena nggak ada kerjaan di rumah, nggak ada tebengan ke rumah, dan kebetulan SMK Warga lumayan dekat dengan rumah saya (yes, tebengan gratis). Pas di dalam mobil, saya agak merasa aneh dengan logo di dashboard mobil tersebut, mirip-mirip logo EIGER (merk outdoor) yang bentuknya mirip huruf A Kapital. Dan ternyata mobil yang saya tebengi ini merupakan mobil fenomenal, sefenomenal goyang ngebornya inul, goyang ngecornya depe, ataupun Anisa Bahar dengan patah-patahnya. Iya mobil ESEMKA nya Solo, jaman kekuasaan Jokowow itu tuh.

dashboard esemka
Dashboard esemka ada mp3 nya, wow bingits
Menurut informasi dari Pegawai SMK Warga, mobil esemka ini diproduksi di 5 tempat. SMK Warga Solo, SMK N 5 Solo (STM 2), SMK N 2 Solo (STM 1, SMK terkeren di Solo, soalnya siswanya gantheng-gantheng), SMK di Malang dan yang terakhir SMK di Pati. Sementara, mobil esemka rakitan siswa siswa di SMK Warga ini hanya 2 buah yang sudah memiliki plat nomor (Abu-abu dan Hitam). Dari penampilan luarnya sendiri, mobil esemka lumayan gagah.  Dengan sebuah Ban cadangan yang menempel di pintu bagasi, mobil ini terkesan mirip mobil SUV 4WD, cocok buat naik turun gunung.

mobil esemka
Nggak kalah kan sama fortuner :D

Tetapi setelah ngobrol ngobrol dengan "Bapak Rambut putih" yang pasti siswa-siswa Smk Warga kenal semua dengan bapak yang satu ini, mobil ini memiliki beberapa kekurangan. Salah satunya, mobil ini nggak cocok buat medan naik turun. Karena transmisinya memiliki jenis "long" (kagak tau artinya "looooooooong" itu apaan), transmisi yang biasanya di pakai mobil eropa imbuhnya (tambah kagak mudheng Pak).

Jadi menurut penjelasan Bapak yang hobi pegang hape ini, Mobil Esemka "Rajawali" masuk gigi 1 bisa nyampai 50km/jam, gigi 2 bisa nyampai 80km/jam, tapi nggak cocok buat naik turun. Dan saya nggak percaya pastinya sama omongan si Bapak. Lha tadi loh buktinya, temen saya nyetirin pelan-pelan banget nggak wus wus kayak mobil eropah (maklum baru punya sim C dia). Eh,tapi pas makan siang yang nyetirin salah satu guru SMK Warga rasanya ya sama kayak mobil mobil Jepun. Mesin halus, suspensi empuk, cuman AC nya nggak terlalu dingin. Konsumsi bahan bakarnya pun standar mirip mobil-mobil pada umumnya (1:11 an).

kekurangan mobil esemka solo
Bagian belakang yang kurang simetris
Salah satu kekurangan mobil esemka rajawali ini, terlihat bagian belakang mobil ini agak tidak simetris (salah desain). Dan juga peletakan Ban Cadangan yang menempel pintu belakang membuat keawetan pintu agak berkurang.

"Sekarang tinggal nunggu perizinan, emisi, tes-tes sudah lolos, kalau punya duit tinggal bayar sudah selesai. Emang Honda, Toyota, dkk" imbuh pak rambut putih.

Kalau dulu sepengetahuan saya pas masih kuliah di Surabaya, mobil esemka ini masih menggunakan karburator untuk pasokan bahan bakar. Eh ternyata tadi saya check, mobil esemka sudah pake system injeksi, jadi emisi gas buangnya bisa masuk standar dan lebih irit. Mesin mobil esemka menggunakan  mesin 4 silinder, kapasitas 1500cc injection, 16 katup, dan menggunakan twin cam.

mesin mobil esemka
Mesin esemka, twin cam 16 valve
Menurut kabar berita yang nggak sedap, mesin ini di datangkan dari China. Masalah kualitas dan perfomanya saya kurang begitu paham. Yang jelas tadi mbonceng rasanya ya kayak mobil-mobil pada umumnya. Yang beda cuman kalau di jalan dilihatin orang, maklum di dalemnya kan ada orang ganthengnya. Badewe, Ipon kalian emang asalnya bukan dari china yak???

Terlepas dari isu-isu politik, menghindar dari sedapnya nyinyiran beberapa pihak mengenai mobil ESEMKA ini, menurut saya mobil esemka tidak ada negatifnya.  Tapi kok masih banyak juga pihak yang nggak suka munculnya mobil esemka ini ya???.

"Mobil esemka merupakan mobil rakitan, bukan mobil nasional buatan siswa SMK". Trus??? Masalah buat eloh kalau mobil ini memang benar rakitan atau tidak??

"Mobil esemka merupakan pencitraan si Jokowow". Truss??? masalah buat eloh kalau mobil ini memang pencitraan Jokowow buat nangkring jadi Gubernur Jakarte? toh SMK di Malang dan SMK di Pati juga ikutan mbikin kok, nggak cuman di Solo.

"Siswa-siswa SMK di seluruh Indonesia aja juga bisa kalik bikin mobil kayak gituan, tinggal pasang-pasang jadi mobil baru. Part import dari China, comot sana comot sini, jadi deh mobil nasional". Truss??? Masalah buat loh kalo anak anak SMK di Solo ngrakit mobil?? daripada kelamaan riset di LIPPI selama 9 tahun nggak ada baunya. Mendingan nyalain api biar pada kepanasan, biar pada tahu kalau kita sebenarnya bisa.

Entahlah mau berkata apa, emang "maido" itu lebih enak. Enakan naik mobil Toyota daripada naik mobil buatan anak-anak smk yang sebenarnya mau membuktikan kalau sebenarnya kita itu mampu~ (lagunya Iwan Fals).

Enakan jualan mobil dari pada pusing-pusing mikir bikin Mobil Nasional, kan mental kita mental makelar.

Asyikan beli mobil bermerk daripada mobil buatan Siswa SMK yang lulus aja belum.

Nyadar nggak sih? Kalau pengen makmur itu nggak usah import beras, nggak usah import kedelai, import gandum, import minyak dan import-import lainnya. Masak iya negara penghasil minyak, import minyak. Sawah dimana-mana, masih aja import beras.

"Lha itu mesin mobil Esemka juga import" Truss??? Masalah buat eloh? Minim kan sudah ada bentuknya mobil, bisa jalan.

hmmmmm, Oke deh, Saya nyerah!!!!! Mau jadi makelar di Astra aja, lumayan bonus tahunan guedheeeeeee. Terserah anak-anak SMK bikin Mobil Nasional, yang penting perut gue kenyang. Terserah minyak import, kedelai import, beras import, yang penting duit gue banyak cukup buat beli ntu semua.

Dan Intinya adalah saya mau sahur

Terserah donk gue hiatus, lumutan, gak konsisten, Masalah buat eloh??? Wong blog blog gue pribadi juga, domain yang bayar gue sendiri.
Piiiisssss donk ah, :p

mobil esemka solo
Jadi pilih yang kiri atau yang kanan???

Mobil Esemka Indonesia sepertinya sudah tertelan Zaman, mobil buatan anak anak smk yang sempat menggelegar saat pemerintahan walikota Jokowi di Solo ini mulai tak terlihat kabarnya. Sebelum berlanjut ke inti masalah, sebelumnya saya sampaikan bahwa postingan ini bukan kampanye,  ataupun promosi Pak Jokowi. Nggak ada unsur politik ataupun lomba-lomba blog berhadiah sepuluh juta yang sedang saya ikuti. Semuanya murni ngeblog, biar nggak lumutan katanya jeng Idah Ceriwis.

Semaleman jeprat-jepret di lantai 16 Paragon, nyari view yang oke dan rencananya ngambil gambar lampu-lampu mobil yang "njleret-njleret" kayak di pameran-pameran fotograpi gitu deh. Eh ternyata nggak dapet, soalnya jam 1 pagi kota Solo emang sepi banget, nggak ada mobil yang sliweran di jalan. Al hasil gambarnya nggak sesuai prediksi, ngeblur, gelap, payah. Dan akhirnya tidur aja wuenak bingits.
pemandangan stadion manahan solo
Dari sekian banyak lampu, yang lagi ngeblog berapa orang yak???
Paginya, setelah sarapan dan cucimata sama mbak mbak cantik Paragon. Saya putuskan ikut ke SMK Warga sama teman saya. Alasan ikut karena nggak ada kerjaan di rumah, nggak ada tebengan ke rumah, dan kebetulan SMK Warga lumayan dekat dengan rumah saya (yes, tebengan gratis). Pas di dalam mobil, saya agak merasa aneh dengan logo di dashboard mobil tersebut, mirip-mirip logo EIGER (merk outdoor) yang bentuknya mirip huruf A Kapital. Dan ternyata mobil yang saya tebengi ini merupakan mobil fenomenal, sefenomenal goyang ngebornya inul, goyang ngecornya depe, ataupun Anisa Bahar dengan patah-patahnya. Iya mobil ESEMKA nya Solo, jaman kekuasaan Jokowow itu tuh.

dashboard esemka
Dashboard esemka ada mp3 nya, wow bingits
Menurut informasi dari Pegawai SMK Warga, mobil esemka ini diproduksi di 5 tempat. SMK Warga Solo, SMK N 5 Solo (STM 2), SMK N 2 Solo (STM 1, SMK terkeren di Solo, soalnya siswanya gantheng-gantheng), SMK di Malang dan yang terakhir SMK di Pati. Sementara, mobil esemka rakitan siswa siswa di SMK Warga ini hanya 2 buah yang sudah memiliki plat nomor (Abu-abu dan Hitam). Dari penampilan luarnya sendiri, mobil esemka lumayan gagah.  Dengan sebuah Ban cadangan yang menempel di pintu bagasi, mobil ini terkesan mirip mobil SUV 4WD, cocok buat naik turun gunung.

mobil esemka
Nggak kalah kan sama fortuner :D

Tetapi setelah ngobrol ngobrol dengan "Bapak Rambut putih" yang pasti siswa-siswa Smk Warga kenal semua dengan bapak yang satu ini, mobil ini memiliki beberapa kekurangan. Salah satunya, mobil ini nggak cocok buat medan naik turun. Karena transmisinya memiliki jenis "long" (kagak tau artinya "looooooooong" itu apaan), transmisi yang biasanya di pakai mobil eropa imbuhnya (tambah kagak mudheng Pak).

Jadi menurut penjelasan Bapak yang hobi pegang hape ini, Mobil Esemka "Rajawali" masuk gigi 1 bisa nyampai 50km/jam, gigi 2 bisa nyampai 80km/jam, tapi nggak cocok buat naik turun. Dan saya nggak percaya pastinya sama omongan si Bapak. Lha tadi loh buktinya, temen saya nyetirin pelan-pelan banget nggak wus wus kayak mobil eropah (maklum baru punya sim C dia). Eh,tapi pas makan siang yang nyetirin salah satu guru SMK Warga rasanya ya sama kayak mobil mobil Jepun. Mesin halus, suspensi empuk, cuman AC nya nggak terlalu dingin. Konsumsi bahan bakarnya pun standar mirip mobil-mobil pada umumnya (1:11 an).

kekurangan mobil esemka solo
Bagian belakang yang kurang simetris
Salah satu kekurangan mobil esemka rajawali ini, terlihat bagian belakang mobil ini agak tidak simetris (salah desain). Dan juga peletakan Ban Cadangan yang menempel pintu belakang membuat keawetan pintu agak berkurang.

"Sekarang tinggal nunggu perizinan, emisi, tes-tes sudah lolos, kalau punya duit tinggal bayar sudah selesai. Emang Honda, Toyota, dkk" imbuh pak rambut putih.

Kalau dulu sepengetahuan saya pas masih kuliah di Surabaya, mobil esemka ini masih menggunakan karburator untuk pasokan bahan bakar. Eh ternyata tadi saya check, mobil esemka sudah pake system injeksi, jadi emisi gas buangnya bisa masuk standar dan lebih irit. Mesin mobil esemka menggunakan  mesin 4 silinder, kapasitas 1500cc injection, 16 katup, dan menggunakan twin cam.

mesin mobil esemka
Mesin esemka, twin cam 16 valve
Menurut kabar berita yang nggak sedap, mesin ini di datangkan dari China. Masalah kualitas dan perfomanya saya kurang begitu paham. Yang jelas tadi mbonceng rasanya ya kayak mobil-mobil pada umumnya. Yang beda cuman kalau di jalan dilihatin orang, maklum di dalemnya kan ada orang ganthengnya. Badewe, Ipon kalian emang asalnya bukan dari china yak???

Terlepas dari isu-isu politik, menghindar dari sedapnya nyinyiran beberapa pihak mengenai mobil ESEMKA ini, menurut saya mobil esemka tidak ada negatifnya.  Tapi kok masih banyak juga pihak yang nggak suka munculnya mobil esemka ini ya???.

"Mobil esemka merupakan mobil rakitan, bukan mobil nasional buatan siswa SMK". Trus??? Masalah buat eloh kalau mobil ini memang benar rakitan atau tidak??

"Mobil esemka merupakan pencitraan si Jokowow". Truss??? masalah buat eloh kalau mobil ini memang pencitraan Jokowow buat nangkring jadi Gubernur Jakarte? toh SMK di Malang dan SMK di Pati juga ikutan mbikin kok, nggak cuman di Solo.

"Siswa-siswa SMK di seluruh Indonesia aja juga bisa kalik bikin mobil kayak gituan, tinggal pasang-pasang jadi mobil baru. Part import dari China, comot sana comot sini, jadi deh mobil nasional". Truss??? Masalah buat loh kalo anak anak SMK di Solo ngrakit mobil?? daripada kelamaan riset di LIPPI selama 9 tahun nggak ada baunya. Mendingan nyalain api biar pada kepanasan, biar pada tahu kalau kita sebenarnya bisa.

Entahlah mau berkata apa, emang "maido" itu lebih enak. Enakan naik mobil Toyota daripada naik mobil buatan anak-anak smk yang sebenarnya mau membuktikan kalau sebenarnya kita itu mampu~ (lagunya Iwan Fals).

Enakan jualan mobil dari pada pusing-pusing mikir bikin Mobil Nasional, kan mental kita mental makelar.

Asyikan beli mobil bermerk daripada mobil buatan Siswa SMK yang lulus aja belum.

Nyadar nggak sih? Kalau pengen makmur itu nggak usah import beras, nggak usah import kedelai, import gandum, import minyak dan import-import lainnya. Masak iya negara penghasil minyak, import minyak. Sawah dimana-mana, masih aja import beras.

"Lha itu mesin mobil Esemka juga import" Truss??? Masalah buat eloh? Minim kan sudah ada bentuknya mobil, bisa jalan.

hmmmmm, Oke deh, Saya nyerah!!!!! Mau jadi makelar di Astra aja, lumayan bonus tahunan guedheeeeeee. Terserah anak-anak SMK bikin Mobil Nasional, yang penting perut gue kenyang. Terserah minyak import, kedelai import, beras import, yang penting duit gue banyak cukup buat beli ntu semua.

Dan Intinya adalah saya mau sahur

Terserah donk gue hiatus, lumutan, gak konsisten, Masalah buat eloh??? Wong blog blog gue pribadi juga, domain yang bayar gue sendiri.
Piiiisssss donk ah, :p

mobil esemka solo
Jadi pilih yang kiri atau yang kanan???

Konsep rumah atau kantor minimalis saat ini memang sedang jadi tren. Selain karena lahan perumahan yang ada di kota-kota besar semakin sedikit, aktivitas masyarakat pekerja yang lebih sering berada diluar rumah juga membuat kita lebih memilih desain rumah minimalis supaya tidak memakan waktu lama untuk mengurus rumah. Untuk kantor, konsep minimalis dipilih selain untuk menekan biaya operasional, juga untuk menciptakan suasana cozy.

Dengan berkembangnya tren rumah atau kantor minimalis, perkakas rumah atau kantor pun dicari yang serba minimalis. Contohnya, saat ini perangkat komputer seringkali digantikan oleh laptop atau notebook. Namun, banyak orang tetap lebih memilih komputer karena spesifikasinya memang lebih bisa diandalkan dibanding laptop atau notebook. Nah, bagi yang sedang mencari komputer dengan konsep minimalis, sepertinya Samsung ATIV One 5 Style Touch adalah pilihan yang menarik.
ATIV One 5 Style Touch
Samsung ATIV One 5 Style Touch
ATIV One 5 Style Touch, produk terbaru Samsung bertema All in One PC. Komputer ini berbeda dengan komputer pada umumnya. Desainnya ramping dan cantik, sangat cocok buat siapapun dengan style minimalis dan selera estetika tingkat tinggi. Lapisan putih pada body dan sisi logam di sekeliling layar membuatnya terlihat elegan.

Ukuran layarnya 21.5” LED Full HD. Tentu bisa memuaskan mata Anda saat menonton. Dengan sistem operasi terbaru Windows 8, pastinya komputer ini dilengkapi fitur-fitur canggih untuk para pekerja yang produktif. Plus, komputer ini dilengkapi touch screen!

Bagi penggemar musik dan film, 2,2ch Speakers, (4W + Tweeter) x 2 dan SoundAlive™ membuat suara terdengar lebih hidup. Selain itu, ada pula internal harddisk 1TB yang sangat berguna untuk penyimpanan data-data besar.

komputer minimalis samsung
Samsung Sound Alive 
Satu lagi kelebihan unik yang tidak dimiliki oleh komputer lain: fitur Samsung HomeSync Lite, yang memungkinkan kita menyimpan dan sinkronisasi data dengan gadget Samsung lain seperti smartphone, tablet, atau kamera. Dengan begitu, kita bisa mengakses data kapanpun dan dimanapun.

komputer minimalis samsung
fitur Samsung HomeSync Lite
Nah, setelah baca review lengkapnya Samsung ATIV One 5 Style Touch , saya sih sangat tertarik untuk beli, hehe. Bagaimana menurut teman-teman?



Konsep rumah atau kantor minimalis saat ini memang sedang jadi tren. Selain karena lahan perumahan yang ada di kota-kota besar semakin sedikit, aktivitas masyarakat pekerja yang lebih sering berada diluar rumah juga membuat kita lebih memilih desain rumah minimalis supaya tidak memakan waktu lama untuk mengurus rumah. Untuk kantor, konsep minimalis dipilih selain untuk menekan biaya operasional, juga untuk menciptakan suasana cozy.

Dengan berkembangnya tren rumah atau kantor minimalis, perkakas rumah atau kantor pun dicari yang serba minimalis. Contohnya, saat ini perangkat komputer seringkali digantikan oleh laptop atau notebook. Namun, banyak orang tetap lebih memilih komputer karena spesifikasinya memang lebih bisa diandalkan dibanding laptop atau notebook. Nah, bagi yang sedang mencari komputer dengan konsep minimalis, sepertinya Samsung ATIV One 5 Style Touch adalah pilihan yang menarik.
ATIV One 5 Style Touch
Samsung ATIV One 5 Style Touch
ATIV One 5 Style Touch, produk terbaru Samsung bertema All in One PC. Komputer ini berbeda dengan komputer pada umumnya. Desainnya ramping dan cantik, sangat cocok buat siapapun dengan style minimalis dan selera estetika tingkat tinggi. Lapisan putih pada body dan sisi logam di sekeliling layar membuatnya terlihat elegan.

Ukuran layarnya 21.5” LED Full HD. Tentu bisa memuaskan mata Anda saat menonton. Dengan sistem operasi terbaru Windows 8, pastinya komputer ini dilengkapi fitur-fitur canggih untuk para pekerja yang produktif. Plus, komputer ini dilengkapi touch screen!

Bagi penggemar musik dan film, 2,2ch Speakers, (4W + Tweeter) x 2 dan SoundAlive™ membuat suara terdengar lebih hidup. Selain itu, ada pula internal harddisk 1TB yang sangat berguna untuk penyimpanan data-data besar.

komputer minimalis samsung
Samsung Sound Alive 
Satu lagi kelebihan unik yang tidak dimiliki oleh komputer lain: fitur Samsung HomeSync Lite, yang memungkinkan kita menyimpan dan sinkronisasi data dengan gadget Samsung lain seperti smartphone, tablet, atau kamera. Dengan begitu, kita bisa mengakses data kapanpun dan dimanapun.

komputer minimalis samsung
fitur Samsung HomeSync Lite
Nah, setelah baca review lengkapnya Samsung ATIV One 5 Style Touch , saya sih sangat tertarik untuk beli, hehe. Bagaimana menurut teman-teman?



Gunung Rinjani. Gunung tertinggi kedua di Indonesia setelah Gunung Kerinci (Sumatera), terletak di Pulau Lombok Nusa Tenggara Barat. Memiliki ketinggian 3726 meter di atas permukaan laut, dengan kaldera yang sangat luas di puncaknya. Terdapat danau segara anak di dalamnya, merupakan surga bagi para pendaki gunung rinjani, dan termasuk dalam jajaran danau tertingi di Indonesia.

26 Agustus 2013 merupakan salah satu  hari yang berkesan dalam hidup saya. Setelah project dosen di Jambi telah saya paksakan usai, saya berkesempatan memenuhi janji yang masih melekat di dalam hati. Janji menemani sobat sepenanggungan setelah sukses dengan pendakian Semeru nya, mendaki gunung tertinggi kedua di Indonesia. Mencium harumnya puncak Rinjani bersama-sama.

Tidak ber-delapan lagi
Karena alasan biaya, akhirnya hanya kami bertiga yang memberanikan diri dan memuaskan ego ke Lombok. Rizal seorang pekerja swasta disalah satu perusahaan tambang batubara di Indonesia yang belum pernah sama sekali mendaki gunung. Karta Prihandoko, seorang mahasiswa galau yang tinggal menunggu di wisuda kala itu. Dan saya sendiri, Kempor, seorang pengangguran tak bermodal yang makan aja sulit. Dan yang terakhir, salam semangat dari teman teman eks pendakian semeru kemarin.

Pendakian kami mulai dari pos registrasi Sembalun. Suasana ramah penduduk sekitar menemani pagi kami, melihat hilir mudik aktivitas para penduduk, anak kecil berseragam merah putih bersliweran, merupakan moment yang jarang kami temui di kota. Di pos registrasi, kami bertemu dengan pendaki senior dari Surabaya (Chupank dan Choly).

jalur sembalun rinjani
sebelum berangkat, narsis dolo di pos registrasi


Trek jalur sembalun sangat cocok buat pemula, di jalur ini relatif tidak menguras tenaga jika dibanding jalur Senaru. Padang savana yang sangat luas, terluas yang pernah saya lihat selama ini. Pemandangan yang sangat indah di sepanjang mata memandang. Layaknya jamuan awal sebagai hadiah agar kita semangat sampai puncak tertinggi kedua di Nusantara Indonesia ini. Terlihat dari kejauhan puncak dari rinjani.

jalur gunung rinjani
Lebay bawa tas dobel-dobel 

Pos 1-Pos 2-Pos 3????
Jalur sembalun memiliki banyak sekali pos bayangan, sehingga perlu diperhatikan agar tidak tertipu dengan pos-pos bayangan tersebut. Jangan bersantai-santai dan banyak istirahat sebelum sampai pos terakhir yaitu plawangan sembalun. Kami sempat tertipu bermalam di pos 3, dan ternyata pos tersebut adalah pos bayangan. Alhasil paginya kita sarapan dengan tanjakan, tanjakan dan tanjakan seterusnya. Hanya saja kita akan dimanjakan dengan sedikitnya oksigen saat melewati bukit penyesalan. Saya kurang tahu kenapa dinamakan bukit penyesalan.

bukit penyesalan
Tuh si Koko udah nyesel naik rinjani

di dalam hati berkata "menyesal mendaki gunung rinjani" saat melewati bukit ini

Seperti jalur merbabu yang selalu memberikan harapan palsu, seperti puncak semeru yang menjulang tinggi keatas. Sedikit demi sedikit kami bertiga sampai di pos terakhir "pelawangan sembalun", melepas lelah dan bersiap mendirikan dome. Bukit penyesalan tak akan mengalahkan kami, karena penyesalan terobati setelah melihat liuk liuk jalur puncak rinjani yang seakan menunggu kedatangan kami dari kejauhan.

Malam pun datang, dingin bersambut kelam. Hembusan angin di pelawangan sembalun memang dasyat dan spektakuler. Kencang dan dingin, akhirnya kami mendirikan tenda bersama anak anak jakarta, bandung dan surabaya yang kemarin sempat bertemu dibawah. Kami selalu menjadi tim terakhir dalam perjalanan ini, maklum lah kita kan pemula bang :D

jalur gunung rinjani
malam pertama masak mie, malam kedua masak mie, malam ketiga?????
Sekitar pukul 23.00 kami bertiga bangun mempersiapkan perbekalan menuju puncak. Teman teman Bandung dan Surabaya sepertinya sudah pada masak dan makan, lagi lagi kita menjadi tim paling akhir hari ini. Pukul 01.00 kami berangkat muncak, tetapi tim kami hanya dua orang yang melanjutkan perjalanan. Si "Asep" tidak bisa melanjutkan perjalanan dikarenakan dadanya sesak, mungkin dikarekanan dia pertama kali naik gunung, dan syok dengan udara di pelawangan sembalun.

Kami 3 tim berangkat lebih dahulu (paling awal/pertama) dari beberapa tim yang ngecamp di Pelawangan, dan kami yang berjumlah ber 10 (kalau nggak salah) akhirnya kesasar setelah 10 menit melakukan start "muncak". Sebuah perbuatan yang memalukan dan menggelikan, terlebih ada kakek kakek dan mungkin dia warga korea, taiwan, ataupun china yang nggak tau dari mana asalnya ngikut dibelakang kami, dan akhirnya terjerumus perbuatan yang memalukan ini.

Jadi inget iklan di tipi
Setelah balik nyari jalan, terlihat dibawah banyak lampu lampu berkilapan, tanda bahwa sudah banyak pendaki yang menyusul kami. Terlihat para pendaki asing dengan tongkat di kedua tangannya, entah mereka berkata apa, entah mereka minum apa tadi malam. Jadi inget iklan telepisi yang bunyinya "ijo,ijo,ijo,ijo" merekapun dengan santainya melewati kami, langkah kakinya yang sangaaaat lebar bukanlah tandingan kami.

Karena kemampuan kami yang berbeda-beda, kami pun terpisah satu sama lain. Tenaga terkuras abis, efek dari snack yang saya makan kurang banyak, akhirnya saya putuskan untuk menemani si Koko pelan pelan sampai puncak. Coklat sebungkus yang saya siapkan untuk muncak ini akhirnya keluar juga. Sedikit demi sedikit kami habiskan berdua. Sebotol air mineral dari dalam tas semakin lama semakin habis. Terlihat kerlipan cahaya headlamp dari jauh di atas sana, membuat mental ini kacau.

Sun Rise tak tercapai
Karena kami berdua adalah para pendaki pemula, tentunya dengan tenaga seadanya dan medan puncak rinjani yang sangat wauw. Akhirnya cahaya jingga melirik dari balik lekukan tanah, memancar kelangit biru kelam. Sedikit demi sedikit menjadi hangat udara saat ini, tanda sun rise telah dimulai. Terlihat puncak masih jauh di atas sana, saya putuskan berhenti dan menikmati indahnya warna jingga muncul dari sisi bumi sebelah timur. Terlihat awan putih layaknya matras, tersebar gundukan gundukan gunung terlihat diam di jauh sebelah timur.

Setelah beberapa jam melangkah, selangkah naik, selangkah turun, teringat saat ke Semeru kemarin. akhirnya saya sampai juga di Puncak gunung tertinggi kedua di Indonesia. Rasa haru sedikit merasuk ke kulit tipis saya yang berbalut jaket tebal pinjeman ini. Saya tidak bersujud kala itu, mungkin sudah tidak bisa melampiaskan kegembiraan saya lagi. Tubuh saya sudah terpaku kencang di atas 3726 mpdl, hanya bisa menoleh 360 derajat memutar. Terlihat hamparan kekayaan negeri ini, luas, biru, hijau, jauh dari polusi,  kekuasaan, dan kemunafikan.

puncak rinjani
karena hidup itu indah, maka nikmatilah!
Sekali lagi saya merasa sangat kecil, bahkan lebih kecil dari sangat kecil. Dan merasa sangat besar, lebih besar dari orang kaya disana, yang hartanya selalu mengalir bunga dan tersimpan rapi di bank. Sebuah kenikmatan yang tidak bisa dibayar dengan uang. Terima kasih untuk koko dan asep yang sudah menemani perjalan kita. Dan semua pihak yang telah membantu saya sampai rinjani. Bunthut atas jaketnya rock-icenya, Gombloh buat dome lafumanya, Kecut dan Rico atas cariernya eigernya, Krupindo screen printing buat tas deuternya, tentu saja mbak Okta yang sudah membiayai tiket pesawatnya :D. Dan semua pihak yang telah mendanai saya,

wakakakakaka, lebay, serasa menang FTV aja.
Udahan dulu yak cerita gunung rinjani nya, ntuk cerita di Segara anakan dilanjut kapan-kapan.

jalur gunung rinjani
Jaket rock-ice bukan sponsor, males ngapus logo jadi dibiarin saja lah. Itung itung amal.


Gunung Rinjani. Gunung tertinggi kedua di Indonesia setelah Gunung Kerinci (Sumatera), terletak di Pulau Lombok Nusa Tenggara Barat. Memiliki ketinggian 3726 meter di atas permukaan laut, dengan kaldera yang sangat luas di puncaknya. Terdapat danau segara anak di dalamnya, merupakan surga bagi para pendaki gunung rinjani, dan termasuk dalam jajaran danau tertingi di Indonesia.

26 Agustus 2013 merupakan salah satu  hari yang berkesan dalam hidup saya. Setelah project dosen di Jambi telah saya paksakan usai, saya berkesempatan memenuhi janji yang masih melekat di dalam hati. Janji menemani sobat sepenanggungan setelah sukses dengan pendakian Semeru nya, mendaki gunung tertinggi kedua di Indonesia. Mencium harumnya puncak Rinjani bersama-sama.

Tidak ber-delapan lagi
Karena alasan biaya, akhirnya hanya kami bertiga yang memberanikan diri dan memuaskan ego ke Lombok. Rizal seorang pekerja swasta disalah satu perusahaan tambang batubara di Indonesia yang belum pernah sama sekali mendaki gunung. Karta Prihandoko, seorang mahasiswa galau yang tinggal menunggu di wisuda kala itu. Dan saya sendiri, Kempor, seorang pengangguran tak bermodal yang makan aja sulit. Dan yang terakhir, salam semangat dari teman teman eks pendakian semeru kemarin.

Pendakian kami mulai dari pos registrasi Sembalun. Suasana ramah penduduk sekitar menemani pagi kami, melihat hilir mudik aktivitas para penduduk, anak kecil berseragam merah putih bersliweran, merupakan moment yang jarang kami temui di kota. Di pos registrasi, kami bertemu dengan pendaki senior dari Surabaya (Chupank dan Choly).

jalur sembalun rinjani
sebelum berangkat, narsis dolo di pos registrasi


Trek jalur sembalun sangat cocok buat pemula, di jalur ini relatif tidak menguras tenaga jika dibanding jalur Senaru. Padang savana yang sangat luas, terluas yang pernah saya lihat selama ini. Pemandangan yang sangat indah di sepanjang mata memandang. Layaknya jamuan awal sebagai hadiah agar kita semangat sampai puncak tertinggi kedua di Nusantara Indonesia ini. Terlihat dari kejauhan puncak dari rinjani.

jalur gunung rinjani
Lebay bawa tas dobel-dobel 

Pos 1-Pos 2-Pos 3????
Jalur sembalun memiliki banyak sekali pos bayangan, sehingga perlu diperhatikan agar tidak tertipu dengan pos-pos bayangan tersebut. Jangan bersantai-santai dan banyak istirahat sebelum sampai pos terakhir yaitu plawangan sembalun. Kami sempat tertipu bermalam di pos 3, dan ternyata pos tersebut adalah pos bayangan. Alhasil paginya kita sarapan dengan tanjakan, tanjakan dan tanjakan seterusnya. Hanya saja kita akan dimanjakan dengan sedikitnya oksigen saat melewati bukit penyesalan. Saya kurang tahu kenapa dinamakan bukit penyesalan.

bukit penyesalan
Tuh si Koko udah nyesel naik rinjani

di dalam hati berkata "menyesal mendaki gunung rinjani" saat melewati bukit ini

Seperti jalur merbabu yang selalu memberikan harapan palsu, seperti puncak semeru yang menjulang tinggi keatas. Sedikit demi sedikit kami bertiga sampai di pos terakhir "pelawangan sembalun", melepas lelah dan bersiap mendirikan dome. Bukit penyesalan tak akan mengalahkan kami, karena penyesalan terobati setelah melihat liuk liuk jalur puncak rinjani yang seakan menunggu kedatangan kami dari kejauhan.

Malam pun datang, dingin bersambut kelam. Hembusan angin di pelawangan sembalun memang dasyat dan spektakuler. Kencang dan dingin, akhirnya kami mendirikan tenda bersama anak anak jakarta, bandung dan surabaya yang kemarin sempat bertemu dibawah. Kami selalu menjadi tim terakhir dalam perjalanan ini, maklum lah kita kan pemula bang :D

jalur gunung rinjani
malam pertama masak mie, malam kedua masak mie, malam ketiga?????
Sekitar pukul 23.00 kami bertiga bangun mempersiapkan perbekalan menuju puncak. Teman teman Bandung dan Surabaya sepertinya sudah pada masak dan makan, lagi lagi kita menjadi tim paling akhir hari ini. Pukul 01.00 kami berangkat muncak, tetapi tim kami hanya dua orang yang melanjutkan perjalanan. Si "Asep" tidak bisa melanjutkan perjalanan dikarenakan dadanya sesak, mungkin dikarekanan dia pertama kali naik gunung, dan syok dengan udara di pelawangan sembalun.

Kami 3 tim berangkat lebih dahulu (paling awal/pertama) dari beberapa tim yang ngecamp di Pelawangan, dan kami yang berjumlah ber 10 (kalau nggak salah) akhirnya kesasar setelah 10 menit melakukan start "muncak". Sebuah perbuatan yang memalukan dan menggelikan, terlebih ada kakek kakek dan mungkin dia warga korea, taiwan, ataupun china yang nggak tau dari mana asalnya ngikut dibelakang kami, dan akhirnya terjerumus perbuatan yang memalukan ini.

Jadi inget iklan di tipi
Setelah balik nyari jalan, terlihat dibawah banyak lampu lampu berkilapan, tanda bahwa sudah banyak pendaki yang menyusul kami. Terlihat para pendaki asing dengan tongkat di kedua tangannya, entah mereka berkata apa, entah mereka minum apa tadi malam. Jadi inget iklan telepisi yang bunyinya "ijo,ijo,ijo,ijo" merekapun dengan santainya melewati kami, langkah kakinya yang sangaaaat lebar bukanlah tandingan kami.

Karena kemampuan kami yang berbeda-beda, kami pun terpisah satu sama lain. Tenaga terkuras abis, efek dari snack yang saya makan kurang banyak, akhirnya saya putuskan untuk menemani si Koko pelan pelan sampai puncak. Coklat sebungkus yang saya siapkan untuk muncak ini akhirnya keluar juga. Sedikit demi sedikit kami habiskan berdua. Sebotol air mineral dari dalam tas semakin lama semakin habis. Terlihat kerlipan cahaya headlamp dari jauh di atas sana, membuat mental ini kacau.

Sun Rise tak tercapai
Karena kami berdua adalah para pendaki pemula, tentunya dengan tenaga seadanya dan medan puncak rinjani yang sangat wauw. Akhirnya cahaya jingga melirik dari balik lekukan tanah, memancar kelangit biru kelam. Sedikit demi sedikit menjadi hangat udara saat ini, tanda sun rise telah dimulai. Terlihat puncak masih jauh di atas sana, saya putuskan berhenti dan menikmati indahnya warna jingga muncul dari sisi bumi sebelah timur. Terlihat awan putih layaknya matras, tersebar gundukan gundukan gunung terlihat diam di jauh sebelah timur.

Setelah beberapa jam melangkah, selangkah naik, selangkah turun, teringat saat ke Semeru kemarin. akhirnya saya sampai juga di Puncak gunung tertinggi kedua di Indonesia. Rasa haru sedikit merasuk ke kulit tipis saya yang berbalut jaket tebal pinjeman ini. Saya tidak bersujud kala itu, mungkin sudah tidak bisa melampiaskan kegembiraan saya lagi. Tubuh saya sudah terpaku kencang di atas 3726 mpdl, hanya bisa menoleh 360 derajat memutar. Terlihat hamparan kekayaan negeri ini, luas, biru, hijau, jauh dari polusi,  kekuasaan, dan kemunafikan.

puncak rinjani
karena hidup itu indah, maka nikmatilah!
Sekali lagi saya merasa sangat kecil, bahkan lebih kecil dari sangat kecil. Dan merasa sangat besar, lebih besar dari orang kaya disana, yang hartanya selalu mengalir bunga dan tersimpan rapi di bank. Sebuah kenikmatan yang tidak bisa dibayar dengan uang. Terima kasih untuk koko dan asep yang sudah menemani perjalan kita. Dan semua pihak yang telah membantu saya sampai rinjani. Bunthut atas jaketnya rock-icenya, Gombloh buat dome lafumanya, Kecut dan Rico atas cariernya eigernya, Krupindo screen printing buat tas deuternya, tentu saja mbak Okta yang sudah membiayai tiket pesawatnya :D. Dan semua pihak yang telah mendanai saya,

wakakakakaka, lebay, serasa menang FTV aja.
Udahan dulu yak cerita gunung rinjani nya, ntuk cerita di Segara anakan dilanjut kapan-kapan.

jalur gunung rinjani
Jaket rock-ice bukan sponsor, males ngapus logo jadi dibiarin saja lah. Itung itung amal.