Negara Kita Sugih versi Jambi Merang Negara Kita Sugih versi Jambi Merang ~ Kempor.Com Negara Kita Sugih versi Jambi Merang

Minggu, 15 September 2013

Jambi Merang merupakan sebuah nama yang akan terdengar agak menggelitik di telinga beberapa orang. Tetapi hal ini akan sedikit mengejutkan beberapa orang "tersebut", apabila mereka menyempatkan menggelitik-gelitik telinganya dengan "korokan kuping" disana. Jambi Merang merupakan salah satu pengeboran gas alam kerjasama ataupun sering disebut juga Join Operation Body (JOB) antara Pertamina dan Talisman yang terletak di daerah Jambi sono. Sebenarnya wilayahnya masuk ke Palembang, tapi nggak tau kenapa namanya kok Jambi Merang. Lhah emang masalah buat gue? lupain aja deh.

Sudah beberapa bulan belakangan ini saya berhenti menulis dengan alasan menjadi jobsuckerz. Tetapi kali ini saya akan sedikit menghidupkan blog yang mulai lumutan ini, agar tanggung jawab sebagai wartawan pesbuker nggak terkesampingkan gara gara kepentingan pribadi.

Bulan puasa kemarin saya mendapatkan kesempatan mengunjungi salah satu anak perusahaan dari BUMN terkemuka di Indonesia. Nggak usah disebutkan lagi, soalnya di atas tadi udah tak sebutin berulang kali perusahaan apaan ntu. Dan seperti biasanya males banget kalau nulis masalah teknik, mendingan sekarang saatnya mencoba menggali hal hal yang nggak penting selama berpanas panasan di jambi merang.

Gile bener ini pertama kali saya naik sepawat telbang, pake transit lagi di jakarte baru bisa terjun ke Jambi. Dan kesan pertama saya naik pesawat, memang bener bener ribet kalo mau naik pesawat, huft deh. Yang saya tunggu tunggu pas naik pesawat ke wilayah Sumatera adalah gunung Kerinci, tetapi sayang sekali pas di atas nggak tau posisi gunung Kerincinya dimana, jadi ya gitu deh au ah gelap. Kapan kapan dah naik Kerinci, amiiinnn.

Sesampainya di lokasi syuting, saya agak terkejut dengan posisi matahari di kota Jambi, benar benar terik menyengat kulit halus saya ini. Kalau pernah nonton kera sakti pas episode matahari ada 9 biji, nah kondisi di Jambi Merang ini persis kayak yang di kera sakti ntu. Panas iya, nggak ada pohon jwe, capek nggak ada ojek.

Salah satu hal yang masih saya inget waktu ngobrol ngobrol dengan salah satu supervisor HSE disana begini, ehem ehem.

"Negara kita kaya mas, itu lihat gas dibuang buang" Kata bapaknya yang baik hati, suka menolong dan pandai main monopoli.
"wew, ehem ehem" Batin saya menahan laper.
"Sehari sekitar 2-3 MMSCFD yang dibuang melalui "flare" dan di bakar biar aman di atmosfer" lanjut bapaknya sambil uthik uthik upil.

Dan intinya begini, kalau yang belum ngerti FLARE ntu apa silahkan nyari aja di goole yak, tapi tenang saya kasih gambarnya kok di bawah ntar. Jadi berapa kilo tabung gas yang dibutuhkan buat masak ikan asin di daerah pelosok setiap harinya?.

Masalah MMSCFD saya juga kurang paham, tapi setelah search di wiki ternyata MMSCFD ntu kependekan dari Million Standard Cubic Feet per Day. Kalau air rumah kita dari PDAM kan berapa liter/detik ataupun liter/hari, nah kalo MMSCFD ya sama, cuman beda satuan saja. Dan setelah tanya bapak bapaknya, 3 MMSCFD ntu berapa pak?

"Banyak" kata bapaknya sambil buang muka.

Jadi intinya 3 MMSCFD = Buanyaaaaaakkkkkkkkk/ hari

flare jambi merang
Negara kita kaya loh, kayak monyet :D
Nah itu dia yang namanya Flare, buat mbuang gas, mbakar biar aman di atmosfer, dan sebagai pengaman kalau tekanan di sistem kegedean.

Dari kunjungan saya di lokasi syuting tersebut bisa di ambil satu point yang nggak penting. Bahwa Indonesia memang sangat kaya, gas aja dibuang dan dibakar dengan debit yang memang wauw banget. Kalau buat masak ikan asin mungkin bisa buat beberapa kecamatan.

Negara kita sangat kaya, sehingga sangat tidak memperhatikan hal hal kecil yang nggak penting.
Negara kita sangat kaya, sampai sampai koes plus aja bikin lagu "bukan lautan hanya kolam susu" yang sampai sekarang saya nggak tau judulnya apa.
Negara kita kaya raya, sangat kaya dan benar benar kaya, mulai dari laut, hutan, pulau, minyak, gas, kaya sumber daya alamnya, pokoknya kayaaaaa. Cuman kekayaan itu belum merata ke seluruh pelosok negeri ini. 

Sebelum saya tutup tulisan Jambi Merang ini, marilah kita pajang foto keren buat bekal tidur nanti malem. Tulisan ini hanya karangan saya belaka, tetapi ada point point nggak penting yang memang benar adanya. Apabila ada kesamaan wajah, nama, ataupun jenis kelamin, itu merupakan kesengajaan saya.

pertamina talisman jambi merang
ada penampakan sesosok hitam di belakang sana


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

28 comments:

  1. Hebat kamu ya, Mas. Bisa buang gas di Jambi Merang. :D
    Baru tau tentang Flare itu. Dan benar, memang kaya. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciee...cie....yang mulai jd orang sibuk neh?

      Hapus
    2. Amin mbak.
      Mohon doa restunya biar jadi orang :D

      Hapus
  2. Gak pati dong aku mas...
    Itu fotomu ketok nggantheng rek... soalnya mukanya gak pati ketok :P

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. iihhiiirrr oren2 kok cuma satu doang seeehh :D

    BalasHapus
  5. akhirnya bikin postingan baru. Sibuk panas2an, ya :D

    BalasHapus
  6. Kerinci.. kerinci.. :D

    BalasHapus
  7. Bener-bener kaya ya Mas negeri kita ini; semoga ga salah urus saja deh oleh para pemimpinnya, hiks...

    BalasHapus
  8. hahaha, mau baca serius jadi ketawa-ketawa :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wooooo.
      Jangan ketawa, ntar poninya copot. :p

      Hapus
  9. pantesan banyak penyakit , lah gas nya juga di buang dimana mana

    BalasHapus
  10. ho oh tu, gasnya dibuang -buang percuma, bisa dipaketin ke jawa kagak ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa donk, via tiki pa pos indonesia :p

      Hapus
  11. Wih, ceritanya dapet pengalaman baru ni mas? :D
    Hmmm...baru tahu ada satuan bannnyaaaaaaaaaak :lol:

    BalasHapus
  12. di Bojonegoro juga ada itu~
    beberapa tempat malah :(
    makanya panas beud dah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ada yg baru dibikin ya mbak :p

      Hapus
  13. negara kaya korupsi... hem.... bangga g sih hidup di Indonesia????

    BalasHapus
    Balasan
    1. bangga donk, negara dengan SDA guede, tinggal dganti aja pemimpinnya udah oke.

      Hapus

Mohon tulis nama asli/panggilan/lapangan/panggung/pena etc.
No keyword, No spam, ataupun hal-hal yang jelas.

Terima kasih sudah comment.