Radya Pustaka Surakarta Radya Pustaka Surakarta ~ Kempor.Com Radya Pustaka Surakarta

Rabu, 24 April 2013

Museum Radya Pustaka merupakan salah satu tempat tujuan utama wisata asing ataupun lokal saat berkunjung ke kota Solo. Pengunjung dari museum ini beragam, dari anak kecil sampai kakek kakek. Tentunya juga nggak cuman anak sejarah yang sering maen ke museum ini. Tetapi memang tidak bisa dipungkiri lagi jika pengunjung dari museum ini kebanyakan memiliki ketertarikan akan sejarah, budaya, seni ataupun tradisi. Hal ini dikarenakan di dalam museum ini memiliki koleksi benda benda kuno jaman dulu yang sangat langka, selain itu di dalam museum ini terdapat pula perpustakaan yang berisi buku buku sastra, sejarah dan budaya dalam bahasa Jawa maupun Belanda.

akunya bokeh -_-
Museum Radya Pustaka ini terletak di Jalan Slamet Riyadi, nggak begitu susah kalau kita mau mengunjungi museum ini, tinggal tanya saja tukang becak yang pada nongkrong di sepanjang Jalan Slamet Riyadi. Museum yang dibangun pada 28 Oktober 1890 ini merupakan museum tertua di Indonesia. Jadi jangan kaget jika kondisi dari bangunan agak kurang terawat gitu. Dan pastinya tiket masuk lumayan terjangkau yaitu Rp5000/orang ditambah Rp5000 kalau bawa kamera (pada hari minggu).

hiiiii, sereeeeemmmmm
Saat pertama menginjakan kaki di museum radya pustaka rasanya aneh banget, kesannya mistis berbeda dengan museum karst dunia kemarin. Ditambah lagi saya dan teman saya dateng kepagian, jadi pas masuk cuman berdua doank. Ditambah lagi banyak sajen sajen di sekitar benda benda kuno, bikin ngerasa seperti ikutan acara UJI NYALI aja. 

Ada beberapa benda yang menurut saya sangat menarik di museum ini, benda menarik di sini bukan seperti gadget gadget di pameran komputer, tetapi lebih kepada benda yang menimbulkan kesan KAGUM. Contoh beberapa benda yang berhasil memikat perhatian saya antara lain:

1. Orgel
Dari keterangannya sih nggak begitu jelas, tapi yang jelas ini merupakan alat musik. Dan itu belum cukup mengobati  rasa penasaran saya. Wujud bendanya juga nggak terlihat, karena orgel ini dibungkus oleh sebuah kotak dan dihiasi beberapa pernak pernik bunga nggak jelas. Entah itu bunga asli atau plastik saya juga kurang paham.

alat musik Orgel yang merupakan hadiah dari Napoleon Bonaparte  
Yang membuat saya agak wow dan terpukau itu bukan masalah alat musiknya bentuknya seperti apa dan dibuat tahun berapa, tetapi lebih kepada tulisan keterangan yang sangat jelas menyebutkan bahwa orgel tersebut merupakan hadiah dari NAPOLEON BONAPARTE. Bayangkan dan agak di lebay in sedikit, sekarang kalau dipikir pikir jarak antara Perancis dan kota Solo berapa kilometer yak? Hahaha.

Oke kita anggep saja mereka pihak Napoleon ngirim hadiah pake jasa kurir JNE dan dateng 1 bulan kemudian di Solo. Sekarang yang jadi pertanyaan, antara Napoleon Bonaparte dan Pakubuwono IV ada hubungan apa yak? Padahal dulu nggak ada facebook ataupun twitter, bagaimana mereka bisa kenal dan menjalin pertemanan yak???

KIta dulu mungkin sempat berjaya dan para pemimpinnya disegani para pemimpin dunia.

2. Rojomolo
Setelah melihat dan menjepret benda benda kuno di ruangan depan, akhirnya temen saya mampir ke perpustakaan. Dia mah tertarik banget dengan perpustakaan, soalnya di dalemnya ada AC nya. Kalau gue kan alergi yang namanya perpustakaan, hehehe. Langsung aja deh lanjutin ke ruangan tengah sendirian, iyap sendirian. saya kan pemberani seperti Superman, Gue gitu loh. Pas lirik lirik, lihat kanan jalan, eh ada yang melototin, akhirnya langsung saya putuskan menyusul teman saya ke perpustakaan. Itung itung ngadem di perpus bentar, sumprit panas banget museumnya. Kaburr.....

Tatapan menakutkan Rojomolo 
Itu noh yang tadi melototin saya, namanya Rojomolo. Kalau yang pernah ke Keraton Surakarta mungkin nggak asing dengan yang satu ini. Rojomolo sendiri biasanya dipakai sebagai hiasan di depan kapal, kalau katanya temen saya dengan sok taunya, ntu kalau di luar negeri namanya Unicorn. Dari hongkong apa, kalau unicorn kan unyu gitu, kalau ini mah serem.

3. Mesin Ketik Adji Saka
Dan salah satu benda yang menarik perhatian adalah mesin ketik ini, pertama melihat mesin ketik ini saya nggak begitu tertarik. Tetapi temen saya bilang "itu hurufnya pake aksara jawa", mosok seh, mana mana??? Dan ternyata bener, pake tulisan aksara jawa dari ha-na-ca-ra-ka sampai Ma-ga-ba-tha-nga sekaligus komplit dengan pasangan pasangannya pada tombol tombolnya ntu. Trus ada tulisan Adji Saka di atas mesin ketik tersebut. 

Mesin ketik aksara Jawa
Kalau temen temen pernah belajar aksara jawa pasti tau lah Adji Saka itu siapa, Beliau konon merupakan pencipta aksara jawa. Jadi aksara jawa dari Ha sampai Nga merupakan kisah yang ditulis Adji Saka tentang dua punggawanya yang bertarung dan mati sampyuh (nggak ada yang menang) karena sama sama kuat.

Dan selesailah masalah yang saya bahas kali ini mengenai Museum Radya Pustaka, masih banyak hal yang belum saya jelaskan dalam postingan ini. Dan biar nggak penasaran lagi apa aja isinya museum ini, silahkan teman teman datang langsung ke museum radya pustaka dari jam 8.30 - 13.00 buka dari hari Selasa sampai Minggu.

Kata adik saya begini "JASMERAH" jangan melupakan sejarah, jadi kita harus belajar dari sejarah, tanpa sejarah kita ini tak ada. Malu donk sama adik adik yang masih peduli sama sejarah kejayaan Nusantara kita dulu???? 

adik adik yang sudah peduli dan mencintai sejarah dirinya sendiri


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

31 comments:

  1. keren nih benda2 bersejarah semua, kelihatannya seram2 sob. apalagi yg gambar nomor 2.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas bro :D
      kalo ane sereman yang rojomolo

      Hapus
    2. berbau mistik hehehe

      Hapus
    3. Lagi males baca
      Yang masuk vivalog ni ye, kapan makan makannya broww?

      Hapus
    4. Un, kamu kok nggapleki yow?

      Hapus
    5. Pastinya...
      Kek situ enggak aja...

      Hapus
    6. aq kan sudah barang umum :p

      Hapus
  2. musium yg terkenal dan jadi ikon wisata kota Solo, tapi kenapa tak ramai ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah om.
      mungkin karena semua orang lebih milih mall dari pada museum :p

      Hapus
  3. Museum itu dikelola pemerintah pusat atau pemerintah daerah ya? tapi siapapun yang mengelola, anggaran untuk museum biasanya sedikit. Jadi susah kalau museum mau mengembangkan diri

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya dikelola kan udah ada namanya otonomi daerah Om.
      kalau berapa besar saya nggak tahu om :p

      Hapus
  4. sudah sepatutnya budaya kita lestarikan. dengan museum kita jg bisa mengenalkan sejarah budaya warisan leluhur kpd anak cucu kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak indah, saya setuju... mesin ketik zaman dulu seperti itu ya bentuknya, sekilas tidak banyak perubahan...

      Hapus
    2. dari sejarah kita dulu ada :D

      iyap, mesin ketiknya keren loh om :p

      Hapus
  5. ah menarik neh untuk dikungjungi,,, waktu ke solo saya melewatkan museum ini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasihan deh loh :p
      emang ke solonya kapan tuh?

      Hapus
  6. unicorn... unicorn.. unicorn.. ye ye ye ye
    unicorn di ujung kapalnya tintin itu lo kakak.. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. unicorn ntu kapal legendaris, dan depannya bentuknya unyu unyu -_-

      Hapus
  7. Wow kerennn, yang main2 terus, eeh itu kok si mbak2nya gag muncul #uhuk :p

    BalasHapus
  8. sebenarnya koleksinya menarik, cuma gara2 sepi pengunjung jadi agak serem pas masuk ke dalam museum
    apalagi lihat tatapan Rojomolo yang ada di pojok ruangan jd gmn gitu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow, udah pernah kesono yak mas berow?

      Hapus
    2. udah pernah om, belakang bangunan museum banyak batu nisannya :P

      Hapus
    3. nggak terlalu merhatiin sih kemarin, soalnya tutupan pagernya :p

      Hapus
  9. Orgel ini biasa ada di buku2 Alfred Hitchcock ya, ternyata ada di museum ini juga ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak tau maksudnya mbak :p
      wihihihihihi :D

      Hapus
  10. eh, patungnya kalo g boleh dipegang, di kasih kaca aja....
    keren yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebanyakan emang dikasih kaca mbak :p
      tapi kalo patung nggak usah deh kyknya :p
      soalnya kan emang di seting buat outdoor yak patung itu?

      Hapus
  11. wah, kalo lagi pas di Solo, kudu mampir di sini nih, terima kasih atas rekomendasinya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyap om, tapi jangan takut yak om

      Hapus

Mohon tulis nama asli/panggilan/lapangan/panggung/pena etc.
No keyword, No spam, ataupun hal-hal yang jelas.

Terima kasih sudah comment.